Story of… 7/8 weeks?

Kemarin cek si kakak ke dokter kandungan lagi. Kali ini memutuskan untuk pindah dokter dan rumah sakit. Bukan apa-apa, sih. Sebenarnya dokter dan rumah sakit yang kemarin itu bagus. Tapi karena nggak kerjasama dengan yayasan kesehatan (yakes) kantor, jadilah pindah ke rumah sakit yang ada kerjasamanya aja. Nah, kalo di dokter yang kemarin, perkiraan umur si kakak saat ini tuh kurang lebih udah sekitar 8 minggu. Tapi di dokter yang sekarang, kira-kira umur si kakak baru 7 minggu. Woh… Bisa beda seminggu gitu. Ini nggak mengherankan juga, sih. Mengingat perkiraan umur baru ditentukan berdasarkan panjang janin. Jadi katanya perbedaan perkiraan usia ini sih hal yang lumrah.

 

Lucunya kemarin itu saya dan suami udah bisa lihat dan denger detak jantung si calon bayi. Hahaha… Lucu banget! Saya spontan ketawa pas ngeliatnya. Trus kalo 2 minggu yg lalu baru keliatan kantungnya aja, sekarang udah kelihatan ada isinya di dalam kantung. Hihihi… Yang sangat patut disyukuri, sejauh ini kakak sehat-sehat aja. Belum ada keanehan yang mengkhawatirkan. Yah… Semoga begini terus ya, kak. ^^

Yang lg seru buat diceritain itu perihal makan. Secara saya lg susah banget makan karena mual-mual terus. Tiap liat makanan malah kayak lagi disodorin siksaan. Sering nggak habis makannya karena nggak nafsu (efek mual). Lucunya kalo sama buah, nafsu banget. Sampe akhirnya sering dibekelin buah sama suami sebelum berangkat ke kantor. Dan buah-buah ini bakal cepet sekali ludes. Padahal buahnya nggak cuma 1. Tp 3-4 jenis! Ihihihihi…

Kalo makan malam lebih susah. Saya bisa nggak ngerasa lapar sama sekali. Apalagi kalo udah ngendus bau makanan yg menyengat. Apapun itu, tercium seperti bau busuk di hidung saya. Beneran menurunkan nafsu makan banget kan? Yg kerepotan akhirnya suami saya. Takut jg kalo si kakak di dalem perut jadi “kelaperan”. Akhirnya saya ngikutin saran dokter aja. Katanya di usia kandungan seperti ini, saya makannya seperti orang maag. Sedikit tapi sering. Karena kalo langsung banyak, nggak bakal habis. Bahkan kalo saya langsung disodorin makanan yg porsinya banyak, nafsu makan malah spontan turun drastis. Aneh banget, deh.

Sejujurnya, saya masih nggak ngerti beda antara ngidam atau cuma sekedar kepengen doank. Ada yg bilang, ngidam itu kepengen banget yg sampe harus bener-bener diturutin gitu. Sejauh ini sih saya nggak mengalami hal kayak gitu. Kalo lihat ada temen yg upload foto makanan enak di socmed, saya mendadak jadi kepengen aja. Iya, sebatas kepengen doank. Kalo nggak beneran kesampaian pun ya biasa aja. Susahnya, tiap saya lg pengen makan sesuatu, suami saya langsung ngira saya ngidam dan bela-belain nyari makanan yg lg saya pengenin. Mwahahahahaha… Mungkin dia khawatir kalo saya “ngidam” beneran. ;P

Selain makan, yg susah itu membatasi gerak dan kerja badan. Kadang masih suka lupa kalo lg hamil. Jalan kaki masih suka pake kecepatan penuh aja. Padahal katanya sih harus mulai jalan pelan-pelan. Makanya nggak heran tiap saya keluar dr mobil, suami berkali-kali ngingetin, “Ayo jalannya jangan cepat-cepat. Pelan-pelan aja.” Mungkin buat sebagian orang, jalan pelan itu nggak susah. Bahkan mungkin kebiasaannya memang seperti itu. Tp kalo saya malah nggak bisa. Gemes aja jalan pelan-pelan padahal lg bisa pake kecepatan penuh. Ahahahaha… Tp saya tetap berusaha sih mengurangi kecepatan jalan kaki.

Udah gitu sekarang kemana-mana saya selalu dianter jemput suami naik mobil. Wew… Sejujurnya saya keberatan. Tp rupayanya ini jg request dr ayah saya. Karena di hamil muda ini, janin masih lemah banget. Kalo naik kendaraan umum, takutnya si supir nyupirnya ugal-ugalan. Kalo naik motor, takut kebanyakan ngirup asap dan banyak guncangannya. Khawatir aja si janin jd kenapa-napa. Jadilah kemana-mana naik mobil, termasuk ke kantor. Nggak enaknya, saya jd sering telat datang ke kantor sekarang. Macetnya sering di luar prediksi. Huhuhu… Beneran saya kangen naik angkutan umum/naik motor, loh…

8 thoughts on “Story of… 7/8 weeks?

  1. Bawaan orang hamil biasanya emang aneh-aneh…hihihi aku waktu hamil kemarin awal2 hamil bersikeras tetap bawa motor sendiri karena ga mau repotin, jadinya tiap kali mau huek berhenti dulu di pinggir jalan…

    Dinikmatin aja masa2 kehamilannya, yang penting asupan gizi dan istirahat yang cukup…

    oya, biasanya klo istri hamil suaminya tambah gemuk. soalnya yang hamil suka pengen makan yang macem2, tapi ga diabisin. biasanya yang ngabisin suaminya…:))

    • Kalo suamiku malah kayaknya tambah kurus tuh, uni. Soalnya hampir semua pekerjaan rumah jd dia yg ngerjain. Mwahahahaha… Kalo soal makan sih iya, tiap aku ga bisa ngabisin selalu dia yg ngabisin. :P

  2. aaah, kangen hamil #eh

    tapi jadi orang hamil enak, diprioritaskan, di kantor dapet makanan mesti nomer satu yg ditawarin, alasannya, “mbak fenty kan hamil, butuh banyak makan buat dedeknya” xD

    • Ayo mbak, kasih adik buat Liam. XD #nhaloh

      Alhamdulillah sih sejauh ini masih diprioritaskan, mbak. Khususnya di kantor. Dapat perhatian khusus. ^^

  3. Terakhir kali berkunjung ke blog ini sekitar tahun 2011an. Saat berkunjung kembali ke blog ini ternyata mbak Nilla sudah mau punya dedek bayi. Selamat ya mbak, semoga dedek bayi dan mbak Nilla sehat selalu :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *