2 Tahun!

Kalo dihitung dari masa pacaran, hari ini genap 2 tahun kebersamaan saya dengan si mas dan kemarin adalah 6 bulan masa pernikahan kami. Tapi ini masih kalah sama lamanya masa pertemanan kami yang 5,5 tahun sebelum mulai pacaran. Hahaha… Dulu yah, nggak nyangka loh bakal pacaran sama dia. Boro-boro deh. Dulu saya pacarannya sama siapa… Dia sama siapa.

Trus awal-awal pacaran, masih sering berantem. Mulai dari masalah kecil sampe masalah gede. Tapi lucunya pas awal pacaran doank berantem kayak gitu. Mungkin masih rada sulit masa transisinya dari temenan biasa menjadi pacar. Setelah itu berantemnya jarang banget. Tapi sekalinya berantem bisa gede sekalian. Hahaha… Nah uniknya, selama saya pacaran sama si mas, nggak ngalamin tuh yang namanya putus nyambung. Berantem bentaran doank, habis itu baikan lagi. Nggak pernah sampe ada kata putus dari mulut kami masing-masing. Beda banget dengan waktu saya pacaran sama mantan-mantan. Mungkin karena usia udah makin dewasa jg kali ya. Jadi nggak banyak dramanya.

Tapi seseneng-senengnya saya pacaran sama si mas, jauh lebih seneng waktu dia berani ketemu orang tua saya. Minta main ke rumah. Kenalan sama keluarga saya. Dan ngajakin saya juga main dan kenalan sama keluarganya di Jawa Timur. Meskipun masa pacaran kami masih belum setahun waktu itu, saya jadi makin yakin dia serius sama saya. Lebih yakin lagi waktu dia beneran ngelamar saya di depan keluarga kami. Duh, terharu deh… Jauuuh lebih terharu lagi waktu akhirnya dia ngucapin ijab kabul di depan penghulu tanpa tersendat sedikitpun. Nggak usah tanya saya gimana rasanya. Bahagia banget yg pasti. ^^

Dan saya nggak nyangka nikah sama si mas rasanya ternyata lebih bahagia ketimbang waktu masih pacaran. Ya iyalaah… Tiap hari bisa ketemu. Jadi nggak tiap bentar nahan rindu. Eh tapi lucunya meskipun udah tinggal serumah, kalo lagi di kantor saya masih sering tau-tau kangen si mas. Hahaha… Padahal ntar di rumah jg ketemu lg.

Oh tapi ternyata ya nikah jg nggak melulu indah. Ada masa harus berjuang bareng, mikirin kepentingan dan kenyamanan bersama. Sempet ngalamin masa susahnya ngerenov rumah supaya lebih nyaman ditempati. Pusing mikirin duitnya, sih. Hahaha… Tp alhamdulillah cukup aja rejekinya. ^^ Sempet ngalamin repotnya waktu kemana-mana masih naik motor. Hujan ya kehujanan bareng, sakit bareng. Repotnya lg pas belanja bulanan dan barang belanjaannya ada 2 kantong gede. Itu si mas bawa motornya harus pelan-pelan banget sementara saya harus megang 2 kantong belanjaan gede itu di belakang. Hahaha… Masih suka senyam-senyum sendiri kalo keinget masa-masa itu. ^^

Sekarang alhamdulillah udah lebih baik, lebih nyaman. Rejeki dikasih cukup oleh Tuhan utk beli dan cicil mobil baru. Jd kemana-mana nggak ribet. Nggak khawatir mikirin hujan. Yg bikin pusing cuma macetnya doank. Hahaha… Dan kok ya bisa kebetulan banget? Pas mobil udah bisa dibawa sendiri, pas si kakak nongol di perut. :’] Saya hamil. Nggak kebayang kalo lg hamil muda gini kemana-mana masih naik motor. Udah pernah nyoba dan kesiksa banget perutnya. T^T Alhamdulillah, bersyukur banget waktunya dikasih serba pas gini. Meskipun sering kejebak macet, saya masih bisa tidur di mobil selama perjalanan. Jadi istirahatnya cukup. Si kakak jg semoga kuat dan sehat terus meskipun ibunya tiap hari harus keluar rumah buat kerja. :’]

2 tahun. Waktu yg sudah kami tempuh utk sama-sama belajar saling memahami, menyemangati, agar ke depannya bisa lebih baik. Saling melengkapi dan menopang, agar rumah tangga ini bisa kokoh adanya. Bukan hal yg mudah. Suatu proses panjang, saya yakin. Apalagi kami baru akan menjadi orang tua. Entah pelajaran apalagi yg akan kami dapat setelah menjadi orang tua nanti. Tp seberat apapun proses hidup, selama tangan si mas masih menggenggam tangan saya, akan kami hadapi bersama. Dan semoga rejekinya dilancarkan terus sama Tuhan, supaya kami selalu bisa kasih yg terbaik buat si kakak. :’)

We love you, Ayah…

12 thoughts on “2 Tahun!

  1. keren, selamat ya nil

    dan istilah orang dulu : rejekinya anak, itu sangat benar adanya :)
    after all, Allah SWT emang paling tahu apa yg kita perlukan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *