Akhirnya Jagoan Kita Tumbang Juga!

Hai, Nak!

Ibu punya cerita seru untukmu. Jadi waktu ibu sedang mengandungmu 5 bulan, mendadak ayah masuk UGD, loh! Iya, jagoan yang selama ini nggak pernah lelah menjaga kita, akhirnya tumbang jg. Ceritanya siang itu di kantor, ayah mendadak merasa ada gangguan pada telinganya. Berdengung terus nggak berhenti. Bahkan vertigonya sempat kambuh siang itu, tapi cuma sebentar. Entah apa penyebabnya.

Akhirnya ayah ajak ibu pulang cepat, terus ke dokter THT. Di sana ayah dikasih obat untuk meredakan vertigo dan dengungan di telinganya. Lalu pulanglah kami ke rumah. Udah sempet makan malam bareng, trus ayah minum obat yang dianjurkan dokter. Cuma selang beberapa menit aja, ayah muntah-muntah terus. Semua makanannya keluar. Berhenti muntah beberapa detik, lalu muntah lagi. Ibu jelas panik. Nggak ngerti kenapa ayah bisa seperti itu. Saat itu sudah jam 11 malam loh, nak. Pengen banget ibu bawa ayah ke UGD. Tapi gimana caranya? Ibu nggak dibolehin ayah nyetir karena sedang hamil. Jadi siapa donk yg bisa nganter ke UGD?

Akhirnya kejadian juga ibu ngetok-ngetok pintu rumah tetangga tengah malem. Nggak enak sebenarnya ngebangunin tetangga selarut itu. Tapi ini kan darurat. Untung selama ini kami “bertetangga” alias beneran kenal dan dekat dengan tetangga sekompleks. Jadilah tetangga yg nganter kami ke UGD malam itu. Di dalam mobil pun ayah masih muntah-muntah. Untung udah ibu siapin kantong supaya nggak belepotan. Oh ada yg lucu loh nak di sini. Saking paniknya, nggak ada yg ngeh kalo saat itu ayah salah pakai sandal. Sebelah pakai sandalnya, sebelah pakai sandal ibu. Ahahahahaha… Ibu baru sadar pas udah sampai di UGD.

Sampai di UGD, sempet ditungguin sebentar sama tetangga yg nganterin, sekiranya ayah cepat pulih setelah diinfus dan bisa langsung pulang. Eeh… Tapi ternyata kondisi ayah belum membaik jg. Maka ayah harus diopname malam itu. Perasaan ibu campur aduk melihat kondisi ayah, nak. Jagoan kita itu bisa dibilang jarang banget sakit serius. Sekalinya sakit malah begini. Susah banget ibu nahan tangis di depan ayah karena pada dasarnya ibu memang paling anti nangis di depan orang yg lagi sakit. Takut membebani psikisnya.

Terus ayah ibu becandain aja, “Jagoan kok sakit?” tapi ayah berkali-kali bilang, “Ayah nggak apa-apa kok, bu. Kakak gimana, bu? Ibu jaga kakak dulu, ya. Ayah lagi nggak bisa jagain kakak. Ibu jangan sampai capek, ya…” ngomongnya dengan muka merah penuh keringat karena keseringan muntah. Huwaaaaa… Gimana nggak makin pengen nangis ibu ngeliatnya? Hiks… Lagi kritis gitu masih aja mikirin anak dan istrinya. Padahal ibu beneran nggak peduli lagi capek atau nggak malam itu. Ibu cuma pengen lihat kondisi ayah membaik. Itu aja.

Ayah baru masuk ruang perawatan sekitar jam 2 pagi, setelah ibu ngurusin administrasi untuk kamar rawat inapnya. Sebelumnya ayah perlu CT scan dulu dan cek radiologi lainnya. Untunglah waktu di kamar, ayah udah agak tenang. Udah bisa merem dan udah berhenti muntah-muntahnya. Lihat ayah membaik gitu ibu jadi lega. Nggak masalah malam itu suhu kamarnya dingin banget dan ibu tidur di sana tanpa selimut karena memang nggak prepare sama sekali untuk bawa selimut dari rumah. Meskipun udah capek dan ngantuk, anehnya ibu masih nggak bisa tidur. Ibu terjaga sampai hampir pagi. Malam itu gantian kita berdua yang jagain ayah, nak. Nggak apa-apa, ya. Sesekali. ^^

Begitulah serunya malam itu. Setelah beberapa hari dirawat inap, akhirnya kondisi ayah pelan-pelan membaik. Yang tadinya ngangkat kepala aja belum bisa, 2 hari kemudian ayah udah bisa duduk, ke toilet sendiri, bahkan makan sendiri. Lega banget ibu rasanya… Tapi ini jadi pengalaman yang berharga banget buat kami. Karena nggak selamanya kami bisa bergantung satu sama lain. Ada kalanya kami akan “jalan” sendiri karena kondisinya mengharuskan begitu. Jadi ke depannya harus lebih siap lagi, kalau-kalau kejadian kayak gini terulang.

Sekarang ayah udah ngumpul sama kita lagi di rumah. Akhirnya ayah ngalamin juga yang namanya makan banyak pantangannya. Kayak ibu pas awal-awal hamil. Hahaha… Terus ayah juga dibekali seabrek obat dari dokter. Sampai ayah puyeng lihat obat-obatan ini tiap akan meminumnya. Yaahh.. Kayak ibu waktu sakit TB paru dan typus dulu. Hihihi… Tapi yah semoga ke depannya kondisi ayah sudah benar-benar membaik. Udah bisa masuk kerja lagi. Udah bisa riwil ngawasin makan ibu lagi. Kangen juga sih dicerewetin ayah kayak gitu. Secara saat ini gantian ibu yang riwil soal makan ayah. Hahahaha…

Cepet pulih ya, jagoan… Supaya bisa jagain kami lagi. ^^

4 thoughts on “Akhirnya Jagoan Kita Tumbang Juga!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *