Weekend Kemarin

Hari dimana jadwal checkup si kakak ke dokter kandungan tiap bulannya selalu ditunggu-tunggu. Kangen plus penasaran, kira-kira ada perkembangan apa lagi nanti. Nah bulan ini, jadwal checkup si kakak tuh hari sabtu kemarin. Kali ini saya dan suami sudah memantapkan hati nantinya bakal lahiran dimana dan sama dokter yang mana. Jadi kemungkinan nggak bakal pindah-pindah lagi kayak bulan-bulan sebelumnya.

Dokter yang ini sebenarnya dokter yang saya temui di awal kehamilan saya. Pertama kali tau hamil, saya ceknya ke dokter yang ini. Dokternya laki-laki, udah sepuh, tapi lucu. Ramah dan sangat informatif. Nggak tau ya, berkali-kali ganti dokter selalu ngerasa lebih sreg sama dokter yang cowo, deh. Trus akhirnya di-USG. Suami minta ijin untuk merekam video dengan hp ke monitor USG-nya. Dan dokter pun mengijinkan.

Lucunya tiap kali mau mengukur kepala bayi, si bayi gerak-gerak terus. Muter sana, muter sini… Nggak bisa diem. Kata dokter memang gitu kebanyakan reaksi bayi di usia 22 minggu ini. Aktif banget. Trus tau-tau posisinya lagi sujud. Kepalanya sampe nyungsep gitu. Hahaha… Lucu, deh. Pasti ini gara-gara suami saya sempet ngomong gini ke si kakak di perut sebelum masuk ruang dokter, “Hari ini ayah sama ibu bakal liatin kamu lagi, loh. Nanti pas di-USG, yang gaya, ya…” Jadilah si kakak kebanyakan gaya. Hihihi…

But overall, alhamdulillah kakak sehat-sehat aja. Nggak terlihat ada kelainan. Ukuran kepalanya juga sesuai dengan usia kandungan 22 minggu. Lega deh saya dengernya. Trus kata dokter, usahakan minum susu 3 gelas per hari. Makan telur ayam kampung 2x sehari untuk meningkatkan kecerdasannya. Oh dan ternyata dianjurkan makan sushi! Saya kira tadinya makan sushi itu dilarang karena kebanyakan mentah. Tapi kata dokter nggak apa-apa karena kalo daging ikan itu beda sama daging ayam/sapi/kambing yang mengkonsumsi rumput. Jadi daging ikan bebas tokso. Oalaah… Kalo dari dulu tau udah sering makan sushi deh saya. Hahaha…

Terus saya juga dianjurkan mulai banyak gerak, olahraga. Jalan minimal 30menit per hari. Olahraga renang juga nggak apa-apa. Asal jangan lari atau sepedaan aja. Renang juga jangan yang terlalu heboh. Jadilah hari minggu kemarin saya ngajak suami berenang. Nggak sengaja nemu tempat renang yang asik, yang ada taman bermain, tempat fitness dan lapangan bola mininya. Nggak jauh pula dari rumah. Udah lama banget sebenarnya saya kepengen renang. Akhirnya pas nyebur kolam, udah kayak orang yang lama nggak ketemu air gitu. Hahaha… Girang banget saya.

Nggak enaknya sih di sana itu kolam renang utamanya nggak gitu gede. Trus anak-anak kecil juga renangnya di sana. Nggak di kolam yang satunya yang lebih cetek. Mungkin karena ada kursus renang juga di sana. Jadi anak-anak kecil gitu belajar renang di kolam yang dalam. Saya sih rada khawatir kalo perut saya ketendang bocah-bocah yang seliweran. Untung suami saya ngejagain banget selama saya mondar-mandir di kolam renang. Ahahahaha… Jadi aman-aman aja, deh. Pulang-pulang happy. Makin happy karena lanjut “olahraga kaki” untuk belanja bulanan di supermarket. Alhamdulillah saya kuat-kuat aja. Nggak gampang capek lagi.

Emang kalo dipikir-pikir hamil yang enak itu ya pas usia kandungan sekitar 22 minggu ini. Udah nggak gampang capek, nafsu makan udah balik (alhamdulillah banget!), udah nggak gitu banyak pantangan, plus perut juga belum terlalu gede. Jadi masih bisa gesit. Hehehe… Yah semoga ke depannya hamil jadi semakin menyenangkan. Apalagi sekarang si kakak sering bikin saya cekikikan sendiri kalo dia lagi mendadak gerak di dalam perut dan saya udah bisa ngerasain banget pergerakannya. ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *