Cerita 7 Bulan

Akhirnya… Genap sudah 7 bulan usia kandungan saya. Di usia ke-7 bulan ini, ada beberapa hal yang menarik untuk diceritakan.

Posisi Bayi

Terakhir checkup sekitar 2 minggu yang lalu. Saat itu usia kandungan memang masih 6 bulanan (nyaris 7 bulan). Alhamdulillah, kata dokter posisi bayi sudah sesuai. Kepalanya sudah berada di bawah. Ukuran bayinya juga pas. Nggak kebesaran atau kekecilan. Detak jantungnya bagus. Ukuran pinggul saya juga pas dan sangat memungkinkan kalau malau melahirkan dengan normal. Kalau terus seperti ini, insyaAllah besar kemungkinan bisa lahiran normal. Yah, semoga saja, ya… ^^

Tendangan Setiap Saat

Saya nggak nyangka sebelumnya kalau tendangan bayi di dalam kandungan memasuki bulan ke-7 ini jadi lebih dahsyat dari sebelumnya. Malah teman sebelah saya di kantor pernah bengong ngeliatin perut saya gerak-gerak sendiri. Hihihi…  Oya, momen kayak gini untungnya pernah saya abadikan lewat video. Pengen kasih liat ke si kakak kalo udah gede nanti. Pengen tau reaksinya ngeliat perut saya ditendangin dari dalam perut. Huahahahaha… Repotnya kalo si bayi nendang dan “ngajak main” di jam-jam tidur malam. Kadang saya terpaksa begadang saking nggak bisa tidurnya.

Nafsu Makan Menggila

Saya juga nggak nyangka loh kalo nafsu makan saya saat ini malah lagi heboh-hebohnya. Sarapan nggak cukup cuma sekali. Harus 2 part. Habis makan siang harus ngemil lagi beberapa jam setelah makan. Belum lagi sama ngemil sore. Kalo nggak, perut saya bakal keroncongan. Susah banget kenyangnya. Hmmm… Apa karena ukuran bayi yang semakin besar, ya? Jadi nutrisi yang diserapnya juga jadi makin banyak. Mungkin ini yang disebut “Kalo lagi hamil itu porsi makannya seperti buat 2 orang”. ;P

Sembelit!

Saya nggak ngerti kenapa, sekarang ini saya jadi gampang banget kebelet pipis sampai-sampai suami saya pusing sendiri tiap saya kepengen pipis pas lagi kejebak macet (hihihi…). Beda banget sama BAB, loh. Malah seringnya mampet. Memang sih, saya pernah baca. Hal ini dikarenakan posisi bayi yang mulai menghimpit beberapa organ saya sehingga membuat saya susah BAB. Yang repot itu kalo lagi sembelit di toilet… Lagi konsen ngeden… Trus tau-tau bayinya malah nendang-nendang. Buyar deh tuh kan konsentrasi ngedennya. :’|

Heartburn

Awalnya saya nggak ngeh heartburn itu apa. Saya cuma ngerasa belakangan ini dada dan tenggorokan saya sering ngerasa seperti terbakar. Trus saya browsing-browsing dan akhirnya sedikit yakin kalo apa yang saya alami itu namanya heartburn. Berdasarkan info yang saya baca sih memang ibu hamil yang punya riwayat maag lebih beresiko tinggi terkena heartburn. Hal ini dikarenakan (lagi-lagi) posisi bayi yang menghimpit sebagian organ saya sehingga asam lambung jadi gampang naik. Solusinya, bener-bener nggak boleh telat makan, makan sedikit tapi sering, dan kalo tidur posisi kepala harus lebih tinggi dari pada dada dan perut.

Susah Tidur

Sejak perut mulai membesar, saya mulai biasa tidur miring ke kiri dan ke kanan supaya bayi di dalam perut tidak tertekan. Tapi belakangan, pinggul saya jadi gampang sakit saat bangun tidur. Untuk mengubah posisi dari kiri ke kanan atau sebaliknya pun mulai susah dan nyeri. Pernah ada yang nganjurin untuk tidur dengan posisi duduk. Sudah saya coba. Hmm… 1 jam pertama sih aman. Tapi 1 jam berikutnya, pantat mulai sakit. Lalu 1 jam berikutnya, saya nyerah dan balik tidur dengan posisi miring. Uhuhuhu… Rasanya kok sekarang lebih nyaman tidur di mobil ya ketimbang tidur di kasur. Soalnya jok mobil saya lebih empuk, sih. Hihihihi…

Yah begitulah sejauh ini. Dalam waktu dekat kayaknya saya dan suami mau ngadain acara 7 bulanan di rumah, ngundang tetangga aja buat pengajian dan berdoa bersama. Sebenarnya di keluarga saya nggak ada tradisi 7 bulanan ini. Tapi kalo di keluarga suami ada. ;P Jadilah kita mau bikin acara syukuran yang simpel aja dan nggak gitu ribet. Do’akan semuanya lancar yaa… ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *