Balada Bayi di dalam Perut

Memasuki usia kandungan 8 bulan ini, banyak cerita lucu mengenai pergerakan bayi di dalam perut. Entah cuma perasaan saya aja atau gimana, tapi saya mulai merasa si bayi seperti sudah memiliki emosi. Saya seperti sudah menemukan pattern pergerakan dan tendangannya dari dalam perut. Misalnya:

1. Pulang kantor kejebak macet. Suami nyetir, saya duduk di sampingnya. Saya agak cemas kalo ngeliat kondisi macetnya yg di luar kebiasaan. Tapi diem aja, nggak ngomong apa-apa. Eeeh… Tiba-tiba donk si kakak di perut ikutan gelisah juga. Mulai heboh gerak-geraknya padahal sebelumnya anteng. Kalo udah gitu, biasanya saya puterin lagu Mozart yg biasa saya dengerin ke si bayi supaya dia bisa agak tenang. Setelah itu alhamdulillah sih, si kakak jd nggak gitu gelisah lg. ^^

2. Ada kalanya di kantor saya bekerja lebih sibuk dari biasanya. Nggak cuma duduk di kursi sendiri, tapi jg mondar-mandir ke meja rekan kerja atau keluar. Nah, kalo saya lagi banyak gerak gitu biasanya si kakak anteng loh. Tapi belakangan ini dia ikutan gerak-gerak jg. Semacam nggak terima fokus ibunya teralihkan, jd minta perhatian terus. Kalo saya kembali duduk lg di kursi saya, dia anteng lg loh! Hahahaha…

3. Kadang saya merasa seperti diusili anak sendiri bahkan sejak ia masih dalam kandungan. Misal saya lg asik mantengin socmed di hp, nah mendadak si kakak nendang-nendang perut saya dengan heboh. Trus perut saya lihatin. Tiba-tiba dia diem. Anteng aja gitu pas saya lihatin. Trus saya lanjut mantengin hp lg. Eh, dia nendang-nendang lg donk… -___- Pas saya lihatin, ya dia diam lg. Hihihi… Kok bisa gitu ya?

4. Keusilan si kakak nggak cuma itu. Jadi kan saya memang suka mengabadikan perut yang jadi sering mendadak terlihat gerak-gerak sendiri lewat video. Dulu yah gampang loh ambil rekamannya. Sekarang? Kalo si kakak lg heboh gerak-gerak trus saya rekam, dia sering berhenti geraknya. Saya tungguin agak lama gitu masih anteng aja. Jadi rekamannya saya matiin. Eeeh… Mendadak dia malah gerak-gerak lg loh! Pas saya mau ngerekam lg, dia anteng lg. Huahahahahaha… Dan ini sudah kerjadian berkali-kali. Si kakak mulai malu-malu direkam kayaknya. ;p

5. Si kakak bayi ini lucu. Saya bisa ngerasain badannya goyang-goyang santai tiap saya dengerin lagu-lagu di album Mozart for Babies. Tapi dia malah jadi anteng banget kalo lagi dengerin saya ngaji. Kayak lg kusyuk dengerin ibunya ngaji gitu. Hihihi…

6. Sehabis makan, biasanya si kakak jd anteng. Beda banget kalo lg laper. Bisa nendang heboh gitu. Nah biasanya kalo saya selesai makan dan dia masih heboh nendang, saya kayak semacam diingetin, “Ibu… Obat vitamin untuk aku belum diminum, loh.” Hihihi… Begitu saya minum obatnya, baru deh dia anteng.

7. Si kakak seperti bisa ngebedain tangan saya dan tangan si mas. Kalo dia lagi heboh nendang trus perut saya elus-elus, dia masih suka gerak-gerak meskipun nggak seheboh sebelumnya. Tapi kalo ayahnya yg ngelus, dia bisa diem mendadak. Padahal ayahnya suka banget ngerasain tendangannya. Tapi si kakak malah ngumpet. Pas si mas narik tangannya lagi, si kakak nendang lg. Pas dipegang si mas lg, dia diem lg. Kayak ngajak ayahnya main petak umpet gitu. Huahahahahaha…

8. Yg 1 ini jg lucu. Jadi kan tiap mau tidur, si kakak di perut suka diciumin si mas. Nah, kalo saya udah kepengen tidur tapi ayahnya masih sibuk ngurusin kerjaan di luar, si kakak malah gelisah. Nggak mau ikut saya tidur. Akibatnya saya jd nggak bisa tidur jg. O____o Tapi kalo ayahnya saya panggilin buat nyium anaknya, baru deh si kakak mau anteng bobok. Kok bisa gitu, ya? Hahaha…

Gitu deh balada bayi di dalam perut. Aaaakk.. Jd makin nggak sabar nunggu dia lahir. ^^ Eh ini ada cerita lucunya. Jd pernah terjadi percakapan ini di dalam mobil:

Si mas: *ngelus-elus perut saya sambil ngomong ke bayi* Kakak yg sehat yaa… Biar nanti bisa ketemu ayah dan ibu. Kami udah nggak sabar loh nak gendong kamu.
Saya: *seperti tersadar akan sesuatu* Ih jangan ngmong gitu! Jangan bilang nggak sabar pengen gendong. Nanti dia buru-buru keluar loh. Secara udah 7 bulan. Bisa prematur nanti. Si kakak kan kayak udah paham dgn apa yg kita omongin. Hati-hati ih kalo ngomong.
Si mas: *bengong bentar, lalu ngakak* Huahahahahaha…
Saya: *ngomong ke bayi* Nggak kok, nak. Ayah cuma becanda. Kami sabar kok nungguin kakak sampe 9 bulan. Jangan buru-buru keluar dulu, yaa…
Si mas: HUAHAHAHAHAHAHAHAHA…
Saya: -____-

2 thoughts on “Balada Bayi di dalam Perut

  1. Jadi inget kata dokter pas isteri mulai menjelang lahiran, “Ibu kan sudah tahu kebiasaan bayi ibu, jadi kalau ada yang tidak biasa atau diam terlalu lama, segera kontak saya ya bu.”

    Aku tanya, “tanda-tanda diem ga normalnya itu kayak gimana dok?”

    “Ibu yang lebih tahu pak”

    Ya ya ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *