Menjelang 9 Bulan

Sudah cukup lama juga saya nggak meng-update blog ini. :P Maklum, udah makin sibuk plus makin cepet capek juga  lantaran udah memasuki minggu-minggu menjelang 9 bulan. Ada beberapa hal yang ingin saya ceritakan.

.

Update tentang Si Kakak

Waktu checkup si kakak di minggu menjelang ke-32 (8 bulan), berat kakak masih normal. Air ketuban cukup. Posisi kepala sudah di bawah dan Alhamdulillah dia sehat-sehat aja. Tapi waktu checkup 2 minggu setelahnya, ternyata berat badan kakak malah kurang kata dokter. Saya beneran nggak ngerti apa yang salah karena saya sudah berusaha mengatur pola makan sesuai yang dianjurkan dokter. Tapi nggak apa-apa. Saya akan berusaha lebih baik lagi agar berat badan kakak kembali normal.

Nggak cuma itu. Kedua telapak kaki saya membengkak. Kata dokter, saya harus diet garam. Masih boleh sih makan garam, tapi dikurangi banget. Terus saya dianjurkan untuk membaca artikel-artikel tentang Pre-eklampsia karena bengkaknya kaki saya agak mengarah ke sana meskipun sejauh ini baru dikategorikan sebagai Edema. Untungnya tensi saya normal. Sekitar 120/90 saat itu. Karena kalo tensi saya tinggi, akan ada kemungkinan saya sulit untuk bisa melahirkan normal apalagi dengan kondisi kaki yang membengkak ini. Huhuhu… Agak mengkhawatirkan juga ternyata. Apalagi setelah membaca artikel dan menemukan fakta bahwa tensi tinggi termasuk salah 1 penyebab kematian ibu saat melahirkan. Huwaaaa… Saya jaga banget banget deh ini tensi.

Tentang Lebaran

Seperti yang sudah direncanakan sebelumnya, Lebaran kali ini saya dan suami nggak mudik. Udah masuk 8 bulan gini kan udah susah kalo mau kemana-mana. Plus pengen nabung THR juga buat modal persalinan dan beli-beli kebutuhan si kakak. Hihihi… Jadilah saya cuma mampir ke rumah sodara di Bintaro. Emang rejeki anak di dalam perut, tiba di sana saya malah ditawari barang-barang anak sepupu yang nggak dipake lagi atau memang nggak pernah dipakai sama sekali. Sebagian besar malah memang nggak pernah dipakai. Beruntung banget kamu, nak… ^^ *elus-elus perut*

Dan memang benar, kalo mau puas jalan-jalan di Jakarta karena nggak macet itu momen yang pas ya saat Lebaran ini. Kemana-mana tuh cepet. Nggak selama biasanya karena macet. Yang macet malah jalanan di pinggiran Jakarta. Hihihi… Selain silaturahmi ke rumah sodara, kita juga mampir ke rumah temen yang juga nggak mudik. Jadi ya nggak berasa begitu sepi deh Lebaran di sini. Meskipun tetep aja kangen kampung halaman dan pengen banget ketemu sama ortu. Hiks…

Senam Hamil

Kemarin akhirnya saya ikut senam hamil juga. Sebenarnya udah kepengen dan ngerencanain ikut senam hamil pas masuk bulan ke-7. Tapi karena jadwal senamnya bentrok sama jadwal praktek dokter kandungan saya, jadilah baru bisa nyoba kemarin, bareng suami juga. Ikut senam di RS tempat saya biasa checkup. Baru ikut 1x aja, saya udah merasakan banget manfaatnya. Satu jam pertama diisi dengan materi. Kebetulan kemarin itu materinya tentang laktasi. Saya jadi dapat info dan ilmu macem-macem seputar laktasi langsung dari ahlinya. Jadi nanti kalo udah mulai menyusui, nggak buta sama sekali deh.

Jam berikutnya barulah mulai senam. Senam hamil yang diajarkan ternyata perpaduan antara yoga dan pilates. Menariknya juga ada sesi pengajaran Hypnobirthing di sini. Waaa… Saya seneng banget! Secara saya udah banyak baca tentang hypnobirthing ini. Sampe beli bukunya segala. Nggak nyangka juga di sesi senam hamil ini juga diajarkan teknik hypnobirthing. Jadi nggak sabar sering-sering latihan biar makin bisa. ^^ Karena kalo nggak dilatih terus bisa lupa dan nggak efektif nanti pas prakteknya saat melahirkan.

Itu dulu aja sih yang mau saya ceritain. Yang jelas, memasuki 9 bulan ini saya jadi semakin deg-degan. Tapi seru juga ternyata mempersiapkan semuanya bareng suami. ^^ Mulai dari kesiapan mental, fisik, sampai sisi finansial. Suami pun mulai semakin jadi suami siaga. Tiap pulang kantor, saya selalu dipijetin. Saya juga udah semakin jarang masak di dapur. Masak memasak lebih banyak diserahkan ke suami. Beruntung saya punya suami yang masakannya enak. Jadi urusan perut, aman deh. Hihihi…

4 thoughts on “Menjelang 9 Bulan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *