Menjadi Ibu Baru

1 bulan menjadi ibu baru itu…

1. Banyak dramanya! Hahaha… Babyblues nggak terhindarkan. Bawaannya sedih dan pengen nangis aja tiap lihat bayi sendiri. Padahal ya nggak ada apa-apa juga. Yah namanya jg faktor hormon. Semacam ngebatin, “Ya ampun, nak… Kasihan banget kamu punya emak kayak aku.” Iya, beneran! Mikirnya selalu begitu tiap lihat anak sendiri. :’)))

2. Bahwa ngASI itu butuh perjuangan yang luar biasa! Khususnya di awal hari pasca melahirkan. Tantangan terbesar justru ada di ortu dan mertua sendiri. Entahlah. Mungkin mereka hanya terlalu khawatir ASI saya nggak cukup untuk si bayi. Jadi malah seperti mensugesti kalo ASI saya memang nggak cukup dan perlu dibantu sufor. Padahal kan ketersediaan ASI itu sesuai dengan kebutuhan bayi saat itu. Kalau memang baru butuh sedikit, ya keluarnya sedikit. Sehingga memberikan edukasi mengenai ASI ke ortu dan mertua menjadi tantangan tersendiri bagi saya. Alhamdulillah sejauh ini masih bisa kasih ASI eksklusif. :)

3. Begadang yang nggak berkesudahan. Untungnya saya sudah sangat terlatih utk begadang. Jadi buat kalian yg punya bakat begadang, syukurilah itu. Karena akan kepake banget kalo nanti punya anak. Hahaha… Lucunya kalo saya udah sengaja tidur siang dan minum kopi untuk persiapan begadang, eehh… Si bayi malah boboknya nyenyak banget. Jadilah emaknya melek sendiri sampe pagi. T~T

4. Bahwa anggapan bahwa menjadi seorang ibu itu berarti harus siap-siap kehilangan “me time” adalah benar adanya. Jangankan mau jalan-jalan ke luar rumah. Mau ke toilet aja susaaaahh banget, kalo lagi nggak ada orang lain yang bisa dititipin si bayi. Secara saya sempat ngalamin beberapa hari cuma berdua si bayi doank di rumah. Beuh… Mau ngapa-ngapain susah. Eh tapi yah, lama kelamaan akhirnya jago sendiri kok dalam mengatur “me time” ini. Karena si bayi mulai kebaca polanya. Jadi pinter-pinter ibunya aja ngatur waktu supaya bisa punya waktu untuk diri sendiri. ^^

5. Ada buanyaaaakk sekali skill yg diperlukan kalo punya bayi:
– Paham tentang teknik menyusui
– Menggendong bayi yg benar
– Mandiin bayi
– Ngebedong bayi
– Nyebokin bayi
– Pijet payudara dan mompa ASI
– Paham aturan dan manajemen ASIP
– Mengubah mood utk selalu happy supaya ASI lancar.
– Sabar, sabar, dan sabar kalo bayi lagi rewel
– Dan masiiih banyak lagi
Oh… Rasanya saya perlu buku manual! :[

6. Gampang panik kalo ada yg “nggak beres” sama si bayi. Namanya juga ibu baru. Belum begitu paham kapan harus santai aja dan kapan harus panik beneran. Bawaannya pengen mukul rata: panik dulu aja, deh! Dari pada bayinya kenapa-napa. Hahaha… Makanya, penting untuk selalu tanya sana-sini dan punya dokter anak yang selalu bersedia untuk dihubungi kapan saja. ^^

Begitulah lika-liku kalo baru punya bayi. Nikmati setiap naik turunnya. Percaya aja, bakal ada masa di mana semua yg berat akan berlalu. ;p Dan berdoalah. Semoga semua yang dijalani bareng suami justru semakin mempererat hubungan. ^^ Drama-drama pasti ada. Yah diambil aja hikmahnya dan dipelajari bareng supaya lain kali tau cara mengantisipasinya. ;D

Buat yang juga baru punya bayi, selamat begadaaang… \o/ Buat yang masih “menghitung hari/bulan”, bersiaplah! :’))) Eh tapi ya, kenyataannya mau seberapa siap pun kita, bakal selalu ada kejutan kok. HAHAHAHAHAHAHAHAHA…

5 thoughts on “Menjadi Ibu Baru

  1. Aduh, aku baru mampir ke sini lagi setelah….. sekian lama aku nggak blogwalking :(

    Selamat jadi ibu baru ya. Setiap ibu pasti punya cerita sendiri bersama bayinya ya. Nikmati saja kebersamaan bersama bayi/balita kita. Nikmati masa menyusui, mengemong, mencium mereka sampai puas. Karena masa bayi, balita, dan masa anak-anak mereka tidak akan lama. Suatu saat nanti mereka seolah ‘tiba-tiba’ saja sudah besar. ‘Tiba-tiba’ saja mereka sudah punya teman sendiri, dunia sendiri, kesibukan sendiri. Kita akan kangen dengan masa kecil mereka yang lucu dan menggemaskan…

    Happy belated birthda. Happy wedding anniversar. Dan, selamat terlahir ke dunia ya, Cantik :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *