Pengalaman ngASI

Setelah ngobrol banyak dengan beberapa teman sesama ibu baru, akhirnya saya niatkan untuk membuat postingan ini. Tadinya saya rada malas sih cerita tentang ASI. Udah banyak kok infonya di internet. Bisa dicari. Mau tau pengalaman orang lain dalam memberikan ASI kepada anaknya juga banyak. Saya juga nggak mau dianggap sebagai ASI militan. Hehehe… Tapi ada 1 hal yang bikin saya ingin menuliskan ini di blog saya sendiri: kesamaan cerita, kesamaan masalah dengan banyak ibu baru lain di luar sana. Tapi sedikit sekali saya menemukan info solusinya. Dan saya tertarik untuk menuliskan pendapat saya tentang hal ini.

Saya cerita dari awal banget ya… Sejak sebelum saya nikah.

Jadi dulu waktu masih pacaran, pacar saya saat itu (yang tentunya sekarang sudah jadi suami donk. hehehe…) pernah nanya ke saya, kalau nanti kami nikah dan punya anak, apakah saya mau memberikan ASI ke anak kami? Hah? Saya kaget kenapa dia menanyakan hal itu. Terus terang, saya juga belum kepikiran. Boro-boro deh. Mau nikah kapan aja saya belum kepikiran waktu itu. Jadi saya jawab aja seadanya, “Umm.. Ya mau-mau aja, sih. Tapi kalo memang ASI nya nggak keluar atau cuma keluar sedikit, kasih sufor ajalah.” Wew… Itu jawaban dulu, ya. Waktu pengetahuan saya tentang ASI masih nol besar.

Waktu itu si mas terlihat agak kecewa mendengar jawaban saya. Mungkin dia berharap saya menjawab, “Oh tentu! Akan aku lakukan segala upaya agar bisa memberikan ASI eksklusif kepada anak kita nanti!” Iya. Suami saya bahkan sudah sadar manfaat ASI ketimbang saya waktu itu. Hahaha… Rada malu juga saya kalo nginget hal ini. Apalagi seingat saya, dia menanyakan hal ini berkali-kali selama kami pacaran dan jawaban saya masih tetap sama. Oops…

Tau nggak saya akhirnya sadar ASI itu kapan? Waktu saya ikut kelas senam hamil di rumah sakit, saat usia kandungan saya memasuki 7 bulan! Kebetulan saat itu sebelum senam hamil saya dapat materi tentang laktasi. Di sanalah mata saya “kebuka”. Saya jadi paham, kenapa ada banyak orang yang (pernah saya anggap) segitu keras kepalanya ngasih ASI ke anaknya. Yah meskipun sejak awal hamil juga sebenarnya saya udah banyak browsing tentang ASI, sih. Saya bahkan sudah melakukan pijat payudara yang dipercaya mampu melancarkan ASI saat usia kandungan memasuki 5-6 bulan. Tapi waktu itu saya belum cukup sadar tentang perlunya ngasih ASI ini. Terus terang saya melakukannya karena nggak mau suami saya kecewa kalo saya nggak ngasih ASI ke anak. Humfft…

Akhirnya setelah saya sadar pentingnya ASI, saya mulai bertekad dengan sepenuh hati untuk ngasih ASI nantinya ke anak saya. Bahkan kalo ada seminar ASI, saya minta ikut ke suami. Suami saya jadi senang dan ikutan semangat juga lihat semangat saya. Nggak cuma seminar, buku tentang ASI pun saya beli sebagai pedoman. Saya pahami teori-teorinya. Saya ingat-ingat tips sukses ngASI nya. Lalu apakah kemudian ceritanya menjadi cerita bahagia (saya sukses ngasih ASI ke bayi saya)? Iya. Semudah itu? TIDAK!

Memberikan ASI eksklusif ke anak kita ternyata memang butuh perjuangan yang luar biasa. Ribet bukan main. Lelah bukan main. Nguras tenaga, pikiran, dan hati banget! Setidaknya itulah yang saya alami. Cobaan terbesar saya justru datang dari keluarga sendiri: ibu saya sendiri dan ibu mertua. Yah saya paham, sih. Mungkin mereka hanya terlalu khawatir bayi saya nggak cukup minum. Jadi ibu saya berkali-kali nyaranin bayi saya dikasih air putih aja. Sedangkan ibu mertua pengennya selain ASI, juga dibantu sufor. Wew… Keduanya tidak mendukung pemberian ASI eksklusif yang mana artinya adalah bayi hanya minum ASI saja. Tidak diberi air putih, apalagi sufor.

Satu minggu pertama setelah kelahiran bayi saya, jadi minggu terberat buat saya (seperti ibu baru kebanyakanlah). ASI saya untungnya langsung keluar setelah melahirkan. Bayi saya sempat mendapat kolostrum. ASI pertama yang katanya paling bagus untuk imunitas anak. Tapi tidak banyak. Tidak melimpah. Hanya sekedar cukup untuk kebutuhan bayi saya saat itu. Saya sudah tau sih, ASI memang akan keluar sedikit sekali di hari-hari pertama karena memang bayi belum butuh banyak minum saat itu. Tapiii… Ibu saya selalu khawatir bayi saya kuning karena nggak cukup minum. Berkali-kali dia menyarankan untuk memberi air putih dan selalu saya tolak. Diam-diam sebenarnya saya juga khawatir bayi saya kuning karena minumnya nggak banyak. Ada bagian diri saya yang ingin menyerah dan mengikuti saran ibu saya. Tapi sebagian besar yang lain justru tetep keukeuh untuk hanya memberi ASI saja. Belum apa-apa saya sudah perang batin. Tapi Alhamdulillah bayi saya nggak kuning dan bisa keluar dari rumah sakit tanpa tambahan hari.

Bukan hanya itu. Beberapa hari pertama ternyata bayi juga masih belajar menyusu. Sedangkan ibunya pun juga sedang belajar menyusui yang benar. Karena masih sama-sama belajar, lecet sampai berdarahlah puting saya. Hal yang selalu saya takutkan sebelumnya jika saya memberi ASI. Karena lecet, saya agak trauma menyusui bayi saya di payudara yang itu dan selalu memberikan susu di payudara yang lain saja. Maka bengkaklah payudara yang lecet itu. Semakin sakit karena ASI sudah menumpuk banyak tapi tidak dikeluarkan. Parahnya bayi saya juga nggak mau disodori payudara yang bengkak itu. Hiks… Makin sedihlah saya. Menahan kesakitan juga. Ya karena bengkaknya. Ya karena lecetnya.

Setelah akhirnya curhat ke bidan, barulah diketahui bahwa ternyata payudara saya termasuk dalam golongan puting rata. Jadi putingnya nggak nongol gitu. Makanya bayi saya nyari-nyari puting sampe digigitin dan lecet. Saya disarankan menggunakan nipple puller. Wooohh.. Saya baru lihat benda ini saat itu. Tapi inilah ternyata yang menjadi penyelamat awal usaha saya dalam memberi ASI! Setelah puting saya nongol, bayi saya pun makin enjoy nyusunya. Saya pun legaaa… Perlahan payudara yang lecet dan bengkak itu pun pulih sehingga bayi saya mau nyusu di sana.

Terus udah? Perjuangannya selesai? Ya ndak. Masih panjang banget ini ceritanya! Hahaha… ASI saya yang keluar memang sedikit sekali. Saya selalu harap-harap cemas kalo mau nyusuin bayi saya. Hampir tiap malam saya nangis mikirin ini. Ya ampuuunn… ASI saya hanya sekedar cukup aja saya nangis, loh. Gimana kalo sampe nggak keluar sama sekali? Mungkin udah… Ah, entahlah. Nggak berani saya ngebayanginnya. Karena ternyata hormon baby blues itu sangat menyeramkan, saudara-saudara! Padahal udah banyak artikel yang saya baca tentang cara menghadapi baby blues. Tapi tetap aja saya kejebak. Hahaha… Prakteknya tidak semudah itu!

Ditambah lagi ada yang ngomong ke saya, “Duh ASI nya sedikit gitu. Mana cukup buat bayinya?”, Makin menciutlah saya. Padahal yaaa… Udah dari jauh-jauh hari juga saya pernah baca di buku yang saya beli, bahwa… ASI yang bagus itu JUSTU ADALAH ASI YANG CUKUP, YANG SESUAI KEBUTUHAN BAYI SAAT ITU! Bukan ASI yang berlebih dan melimpah. Jadi sebenarnya nggak ada yang perlu saya khawatirkan. Toh ASI saya cukup buat bayi saya. Dia selalu kenyang tiap habis minum. Tapi suara-suara “nakal” ini sukses besar mempengaruhi saya. Sukses besar bikin saya nggak cukup PD untuk ngasih ASI lagi ke bayi saya. Kecemasan ini juga saya sampaikan ke suami. Oh, sambil nangis-nangis tentu saja karena faktor baby blues. Tapi suami dengan lembutnya tetap menyemangati saya. Menjaga rasa optimis saya yang sempat padam. Kejadian juga loh saya terus nyusuin bayi saya sambil nangis… :’) Untung aja ASI nya masih keluar. Khawatir juga ASI sampe tersendat karena saya kebanyakan pikiran.

Tambahan karena baru inget (update 22 Oct 2015): Saking khawatirnya ASI saya nggak cukup, saya sampai berusaha mencari donor ASI segala, loh! Hal yang sebenarnya tidak disetujui ibu saya karena berbagai pertimbangan yang sebenarnya juga sudah saya pikirkan. Saya ingat ada teman kantor yang istrinya melahirkan 2 hari sebelum saya melahirkan. Anaknya perempuan juga dan muslim juga. Saya bertanya ke teman kantor tersebut bagaimana dengan ASI istrinya. Ternyata ASI nya melimpah bahkan sudah punya stok ASIP segala. Setelah saya minta, ternyata dia mau memberikan 3 botol stok ASIP nya untuk saya. Suami saya yang jauh-jauh datang ke rumahnya untuk mengambil botol-botol itu. Ajaibnya, setelah ketiga botol berisi ASI itu bertengger di dalam kulkas rumah saya, ASI saya mulai banyak ngalirnya. Mungkin efek karena saya mulai tenang. Setidaknya saya tau saya punya stok cadangan ASI kalau-kalau benar ASI saya nggak cukup. Sampai sekarang 3 botol ASIP itu masih saya simpan, loh. Nggak saya buang. Karena saya merasa saya mendapat ketenangan ngASI dari sana. :) Ada efek sugestif di sini.

Di saat saya susah payah mengembalikan semangat ngASI, saya juga harus berhadapan dengan pemahaman  tentang ASI dan mitos-mitos yang sempat dipercaya ibu saya dan ibu mertua. Duh, bener deh. Capek banget ngedebat orang yang udah terlanjur percaya mitos. Mereka nggak percaya omongan saya yang mungkin mereka anggap baru menjadi ibu. Saya sampai curhat marah-marah ke saudara kembar saya yang udah lebih dulu menjadi ibu. (Makasih ya sist udah mau “dimuntahin”. Mwah! Ahahahaha…) Saya heran. ASI ini kan bukan hal baru ya. Sejak jaman Adam dan Hawa juga ASI udah ada, kan? Tapi kok bisa beda sekali ya pemahaman tentang ASI antara orang jaman dulu dan sekarang? Gemas saya. Ibu saya baru percaya sama saya setelah nanya ke dokter anak kenalannya. Ibu mertua saya baru percaya sama saya setelah diberi info oleh saudaranya yang berprofesi sebagai dokter sekaligus konselor laktasi. Kalo cuma dengar omongan saya, mereka nggak percaya! Huhuhu… Lelah. Sungguh.

Udah nih? Udah kan? Udah tetep sukses ngasih ASI kan? Iya, sih… Tapi perjuangannya nggak cuma sampai di situ. Saya akui, ngASI itu nggak akan berhasil di orang yang nggak mau ribet. Saya sebenarnya termasuk dalam golongan ini. Orang-orang yang kenal saya dengan baik tau banget kalo saya orangnya nggak doyan ribet. Senang yang praktis. Tapiiii… Menjadi ibu sungguh mengubah saya! Hahaha… Saya rela-rela aja tiap satu sampai dua jam nggak bisa ngapa-ngapain karena harus nyusuin bayi saya. Saya rela nahan pegel yang bukan main untuk nggak cuma sekedar menyusui, tapi juga menyendawakan dan menimang-nimang bayi saya sampai tidur sesudah minum susu. Saya juga rela terbangun tengah malam tiap satu sampai dua jam karena bayi saya minta susu atau minta popoknya diganti.

Belum lagi menghadapi keribetan manajemen ASIP (ASI Perah). Saya kebetulan adalah ibu bekerja yang nantinya akan meninggalkan bayi saya di rumah untuk ngantor. Jadi, memerah ASI yang bisa disimpan untuk dititipkan dan diminum oleh bayi saya adalah salah 1 hal yang menjadi fokus saya. Buat yang nggak tau atau belum tau, nih saya kasih tau. Manajemen ASIP itu ribet dan sedikit memusingkan tauk. Banyak aturannya. Tapi semua harus diingat! Kalo nggak, bisa fatal. Ingatlah bahwa ASIP itu akan dikonsumsi bayi kita. Jadi kalo salah-salah, efeknya akan ke bayi sendiri. Nah, kalo saya masih menjadi diri saya yang dulu, yang ogah ribet, saya nggak bakal mau nyetok ASIP. Tapi untungnya saya sudah insaf (HAHA!) dan rela repot-repot untuk kebaikan bayi saya.

Udah, gitu aja (He? “Aja”???). Saya sadar, perjuangan saya dalam memberi ASI eksklusif memang belum berakhir. Masih ada 4 bulan lagi. Masih sangaaaaatt panjang. Entah ada hambatan apa lagi nanti di depan sana. Tapi yah, sekarang saya udah lebih enjoy. Apapun itu, akan saya hadapi demi bayi saya. Dan pesan saya kepada para calon ibu baru di luar sana:

Jika kamu sedang hamil dan sudah tau bahwa ibumu atau ibu mertuamu memiliki pemahaman yang berbeda denganmu tentang ASI, ajaklah mereka bareng-bareng ke konselor laktasi. Cari info bareng biar sepemahaman dan nggak perlu capek debat kayak saya. Karena sukses ngASI itu juga butuh support dari lingkunganmu. Kenapa ini menjadi point penting saya? Karena akhirnya setelah curhat sana-sini ke sesama ibu baru, saya menemukan fakta bahwa banyak sekali yang memiliki pengalaman yang sama dengan saya. Bahkan sebagian dari mereka akhirnya menyerah dan mengikuti saran ibunya atau ibu mertuanya untuk memberi sufor aja ke anaknya. Sayang kan? Cuma gara-gara beda pemahaman doank.

Oh dan saya membuat postingan ini bukan merasa lebih baik. :) Saya paham ada banyak ibu di luar sana yang tidak seberuntung saya, yang situasinya mungkin lebih sulit dari saya sehingga tidak bisa memberikan ASI eksklusif untuk anaknya. Saya percaya, semua ibu itu baik. Semua ibu akan mengambil pilihan yang terbaik untuk anaknya, dalam situasi sesulit apapun. So, nggak usah berkecil hati, ya. :)

Selamat menikmati menjadi ibu baru… ^^

8 thoughts on “Pengalaman ngASI

  1. Aahh.. Aku pun kurang lebih punya pengalaman yang sama. Bayiku usia 1 bulan tgl 21 kemarin. Dan awal2 ngASI sungguh bikin capek. Kurang tidur akibat begadang pun bikin emosi makin sensitif haha..

    Yang jadi pikiran sekarang adalah gimana caranya bisa nyetok ASIP banyak. Karena udah coba mompa yang ada dapetnya dikit bangeett.. Hiks.. Mungkin pompanya ngga cocok, ato mungkin caranya salah. Entahlah. Masih harus belajar.. Ada waktu 2 bulan lagi sebelum balik ngantor.

    Semoga kita bisa tetap semangat ya! ^^

    • Aku tinggal 1 bulanan lg sebelum balik ngantor dan masih males-malesan gini mompanya. :)) Stok ASIP ku udah lumayan banyak, sih. Triknya: pompalah di malam hari karena bayi lebih lama tidurnya ketimbang minta nyusu. Hihihi..

  2. Semangat mba.. Aku jg awal-awal gitu, asi-ku dikit jd mamah nyaranin dibantu sufor, suamiku iya2 aja (pdhl niatannya pngn asi eksklusif). Stlh 1 bln aku bertekad mau full asi dan sufor aku stop. Eh stlh itu malah jd bnyk asi-nya dan anakku asi sampe 2 thn lbh ????

    • Tuh kaan… Sama jg kan pengalamannya. Tenang aja, aku masih selalu semangat kok ngASI nya. ^^ Semoga bisa ngASI sampe 2 thn jg yaa… :D

  3. yg pertama2, kok fontnya jd merah skarang nil, jd bikin sakit mata penggemar blogmu inih :D
    kedua, soal asi emang bagusnya eksklusif, tapi ya sebagian emang ada yang ga bisa seeksklusif dirimu, jadi beruntunglah dirimu *eh sudah lengkap dijelasin di alinea terakhir kok itu hehe pokoknya tetep semangat sampe muncul adiknya cahaya :P

  4. wah info-nya bermanfaat sekali. Buat tambahan pengetahuan bagi bunda2 yg puting datar bisa mudah diatasi dg nipple puller.

    terima kasih backlink-nya :)

  5. Pingback: ~ FeeL n ThinK ~ » 6 Bulan Terlewati! Yaaayy…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *