Hobi Baru: Membuat Kue

Belakangan saya jadi punya hobi baru: membuat kue atau cemilan untuk di rumah. Tadinya saya sih belum berani nyoba bikin kue. Bahan-bahan kue aja saya nggak paham. Tapi ya itulah hidup. Selalu mempelajari hal-hal baru. Yang tadinya nggak paham menjadi paham. *ceileh bahasanyaaa… XD*

Ceritanya saya sempat bilang ke suami kalo saya mulai bosen banget di rumah. Yah… Namanya udah biasa kerja kantoran bertahun-tahun trus sekarang hampir 3 bulan di rumah aja terus ngurus anak. Lama-lama kok jenuh juga. Eits… Jangan salah paham. Saya seneng-seneng aja ngurus anak di rumah. Tapi makin ke sini anak saya makin kebaca polanya. Saya tau kapan dia harus minum, ganti popok, tidur… Jadi sesekali akan ada waktunya saya “nggak ngapa-ngapain”. Tapi bawaannya gatel pengen ngerjain sesuatu. Akhirnya suami saya nantangin, gimana kalo saya nyoba bikin kue.

Tadinya saya nggak pede ditantangin kayak gitu. Belum apa-apa saya udah ngerasa kalo bikin kue itu pasti susah. Tapi tetep aja saya iseng browsing-browsing resep. Terus nemu deh beberapa resep cemilan yg tergolong “gampang”. Akhirnya waktu belanja bulanan, sekalian deh tuh saya beli bahan-bahan kue dan peralatan yg diperlukan. Dan inilah awal mula “petualangan” saya dalam perkue-kuean… ;p

Choco Banana Cake

Resep bisa dilihat di sini

Ini adalah kue pertama yang saya coba buat. Kendala pertama yang saya hadapi adalah… Lupa membeli baking powder nya! Hahahaha… Adonan udah diaduk semua, proses pembuatan kue udah setengah jalan… Eh baru ngeh kalo belum beli baking powder. *tepok jidat* Sebenarnya waktu belanja bulanan itu saya udah pengen beli baking powder. Tapi kata suami, sepertinya kami punya baking powder di rumah. Saya sebenarnya nggak percaya. Lah kapan jg beli baking powder? Wong nggak pernah bikin kue gitu. Tapi ya saya “iya”-in aja dulu. Sampe rumah barulah sadar kalo yg dikira suami baking powder itu adalah ragi. -___-

Tapi untuuung aja saya ingat kalo tetangga ada yg doyan masak. Kali aja kan dia punya baking powder. Ternyata benar dugaan saya. Tetangga depan punya baking powder. Akhirnyaaa selamat deh kue saya! Hahaha… Kue ini rasanya enak. Saya suka. Tapi kayaknya akan lebih enak kalo saya memasukkan bahan-bahannya sedikit demi sedikit seperti yg tercantum pd resep. Karena yang saya lakukan adalah memasukkannya sekaligus. Saya nggak sadar karena langkah-langkahnya nggak saya baca tuntas sampe habis. Udah terlanjur dimasukin sekaligus baru sadar kalo di resep ditulis “sedikit demi sedikit”. Oooopps… Saya langsung menatap nanar adonan kue saat saya menyadarinya. Hahaha…

Donat Kentang

Resep bisa dilihat di sini

Waktu saya baca resepnya untuk pertama kali, saya udah pede kalo bikinnya nggak susah. Yah… Nggak pake mixer gitu loh. Cuma diaduk pake tangan trus dibanting-banting. Eh tapi yah ternyata ngebanting-banting adonannya ini yg sempet bikin tangan saya berotot. Apalagi waktu bikin donat kentang ini saya sambi dengan bikin sop iga. Jadilah pegelnya kombo.

Selain itu… Secara saya nggak punya cetakan donat, ternyata bagian tersulitnya adalah… Justru membentuk lubang di tengah adonannya! Wew… Saya coba berkali-kali dengan segala ke”sotoy”-an saya, gagal dan jelek bentuknya. Meskipun rasanya enak. Namun pada akhirnya saya menemukan teknik yg benar, sih. Ternyata ngelubanginnya itu pake sumpit waktu adonannya udah dimasukin ke dalam minyak panas. Suami saya suka banget donat kentang ini dan minta dibikinin lg. Aaaaakk ibuk senang, nak. ^^ *cium-cium Cahaya*

Cupcake “Perahu”

Resep bisa dilihat di sini

Mwahahahaha… Belum apa-apa saya udah pengen ketawa lihat bentuk kue ini. Kue ini sebenarnya kue Cupcake Vanilla. Tapi dalam proses pembuatannya ia gagal menjadi “cupcake” yg sempurna karena cetakan cup yg saya punya terlalu tipis plus saya jg nggak punya besi penahan cup-nya itu (seperti yg ada pada gampar di resep). Jadilah kuenya luber saat dikukus dan bentuknya jadi begini. Kalo kata suami saya sih jadi kayak “kue perahu”. ;p

Nah, untuk “menyelamatkan” bentuknya, saya beri whipped cream di atas nya plus parutan coklat. Overall, not bad lah. Hahaha… Rasanya juga enak. Tapi next time saya pengen bikin lg cupcake yang “beneran” cupcake. Saya sudah beli tuh besi penahan cup-nya. Tinggal dieksekusi aja. ;D

Banoffee Pie

Resep bisa dilihat di sini

Tadinya saya berencana ingin membuat kue ini bulan lalu, di hari ulang tahun suami saya.  Tapi karena saya lg susah keluar rumah untuk membeli bahan-bahan kue, hal itu tidak bisa terealisasi saat itu juga. Awalnya saya bertanya ke Nieke, saudara kembar saya yang sudah sangat berpengalaman dalam hal membuat kue, kira-kira kue apa yg cocok dijadikan kue ulang tahun tapi bikinnya nggak ribet dan rasanya enak. Yang bikinnya jg nggak pake oven karena saya nggak punya oven. Lalu dia menganjurkan saya untuk membuat banoffee pie ini.

Hmmm… Awalnya waktu melihat hasil akhirnya, saya nggak yakin bikinnya gampang. Tapi setelah saya ikuti langkah-langkahnya satu per satu, ternyata memang gampang banget dan enak banget, sodara-sodara! Dalam proses pembuatannya bahkan nyaris nggak ada kendala. Suami saya suka sampe dia ngabisin lebih dari setengah loyang sendiri. Wew… Yah nggak apa-apalah. Saya seneng kok kalo bikin sesuatu terus pada suka. ^^

—–

Begitulah. Gara-gara mulai sering bikin cemilan ini, roti tawar di rumah jadi nggak laku. Hihihi… Ke depannya kalo kemampuan saya dalam membuat kue sudah semakin bertambah, cita-citanya sih pengen bikin cemilan sehat untuk anak sendiri. Jadi anak saya nggak dibiasain jajan di luar. Banyak kok resepnya kalo mau nyari. Tinggal kemauan membuatnya aja yg kudu diadain. Hehe… Yaaahh… Semoga nanti bisa terwujud, deh. ;D

4 thoughts on “Hobi Baru: Membuat Kue

  1. Asiiikkk.. akhirnya mulai suka bikin kue jugaa.. :D Ntar gantian ya ajarin eike masak-masak loh secara gak bisa masak dan masak cuma sekali dua kali setahun. Hihihii ;))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *