Kembali Bekerja

Akhirnya 2 minggu sudah saya kembali bekerja setelah 3,5 bulan cuti melahirkan. Hihihi…  Banyak hal yg bisa diceritain dari sini…

Pertama bekerja dengan status sebagai seorang ibu

Saya kebetulan juga adalah anak dari seorang ibu yg bekerja di luar rumah, bahkan hingga saat ini. Saya tau banget rasanya ditinggal ibu untuk bekerja. Tapi dulu ya… sebagai anak yang nggak paham apa-apa, saya sering mikir, Mama kok berlebihan banget ya kalo mau ninggalin saya kerja. Pasti dipeluk dan diciumin terus dan memandang saya dengan tatapan penuh haru. Padahal nanti begitu pulang jg ketemu saya lg.

Akhirnya… sekarang ketika saya mengalaminya sendiri, saya jadi paham. Bahwa… ya memang begituuu rasanya kalau mau ninggalin anak untuk bekerja. Sedih sedih haru gitu. Hahaha… Apalagi di hari pertama. Beuh… Acak-acakan deh rasanya perasaan saya. Rasanya pengen nelpon ke rumah terus. Pengen mandangin foto anak terus. Hihihi… yah kayak yg dibilang orang-oranglah. Saya bahkan sedih tiap lihat anak bayi segede anak saya ada di kereta dalam perjalanan ke kantor. Bawaannya pengen mendekat dan meluk-meluk dia. Padahal ya anak orang. Hahahaha…

Oh mama. Maafkan anakmu ini yg dulu pernah menganggap dirimu berlebihan. *kecup*

Berkereta kembali

Dengan berakhirnya masa hamil saya, maka saya kembali berkereta ke kantor. Kayak jaman masih ngekos di Serpong dulu. Ini jauh lebih nyaman ketimbang masa 9 bulan saya yg pulang pergi ke kantor dengan mobil. Itu sih kalo bukan karena lg hamil, saya juga males. Stress jg ngadepin macetnya meskipun yg nyetir suami saya. Hahaha…

Dulu yah perjalanan dengan mobil dari rumah ke kantor bisa menghabiskan waktu perjalanan sekitar 3-4 jam (oh jangan kaget. Itu hal yg biasa di Jakarta). Sekarang hanya dengan berkereta plus naik motor dari rumah ke stasiun total lamanya perjalanan saya dari rumah ke kantor hanya menghabiskan waktu 1,5 jam saja, sodara-sodara! Hihihi… Capeknya juga nggak capek-capek amat. Jadi anak CL lg deh. Yaaayy… \o/

Bertas gunung

Sekarang tentengan saya ke kantor udah beda. Udah nggak bisa lg bawa tas jinjing yang cewe kantoran banget itu. Secara sekarang kalo ke kantor ya barang bawaan saya mulai segambreng kayak pompa ASI, cooler bag beserta botol asip dan ice cooling gel nya, kotak bekel makan siang, dan botol minum. Ditambah pula jas hujan dan cover sepatu anti hujan kalo pas lg hujan. Mana muaaatt barang-barang ini di tas ibu-ibu kantoran?

Kebanyakan ibu-ibu sih saya lihat lebih memilih menggunakan tas tambahan untuk menampung barangnya yg banyak. Kalo saya mah seneng yg praktis aja. Jauh lebih nyaman rasanya menggunakan tas gunung ini untuk mengangkut semua barang-barang itu meskipun resikonya saya jadi diledekin temen-temen seruangan, ditanyain “Hari ini mau naik gunung mana lagi, Nil?”. *keplak satu-satu*

Morning rush

*susu untuk anak saya yang saya siapkan setiap pagi*

Tiap pagi tuh ya sebelum berangkat ke kantor rasanya “morning rush” terus. Begitu bangun subuh sebelum adzan, saya mompa ASI dulu. Lalu nyiapin ASI untuk ditinggal dan diminum anak saya di rumah. Saya urutkan sesuai dengan urutan meminumnya dalam botol-botol kecil. Lalu saya mandi, sholat subuh, bikin minum dan sarapan (kadang dibantuin suami saya sih… mwah!), nyiapin kotak bekel dan botol minum utk dibawa ke kantor, nyusuin anak saya sebelum ditinggal kerja, lalu ganti baju dan bersiap-siap ke kantor. Semua saya lakukan dalam kurun waktu total 2 jam! Mwahahahahaha… Gimana nggak morning rush?

Tetap berusaha memberikan ASI eksklusif

Saya sadar betul, beratnya memberikan ASI eksklusif bagi anak saya akan semakin terasa ketika mulai bekerja. Gimana nggak? Tiap hari saya harus meninggalkan pekerjaan sebentar dan ijin mompa ASI setiap 3 jam. Belum lg di gedung tempat saya bekerja nggak ada ruang laktasinya. Nggak ada kulkas buat nyimpen ASI hasil perahan dan freezer utk meletakkan ice cooling gel juga. Hahaha… Yah beginilah resiko bekerja di divisi yg jauh lebih banyak laki-lakinya sehingga kebutuhan karyawan perempuan menjadi tidak begitu terperhatikan. Tapi saya nggak putus asa, kok.

Untung saya kenal dekat dengan klien saya (oh iya, saya masih on site di kantor klien). Dan mereka dengan suka rela membiarkan saya menggunakan kulkas di ruangan mereka yang letaknya 1 lantai di atas ruangan saya. Mereka juga mengijinkan saya menyulap 1 ruangan khusus untuk dijadikan ruang laktasi. Teman-teman setim saya jg sangat pengertian sehingga membiarkan saya memompa ASI tiap 3 jam. Saya juga tau diri. Saya jadi belajar bagaimana caranya membagi waktu dan bisa bekerja efisien di waktu saya yang mulai terbatas.

After all… rasanya menjadi ibu yang bekerja di luar rumah itu…

Gini, gini. Sebelumnya saya mau bilang… bahwa saya menulis postingan ini TANPA berniat untuk mengecilkan hati siapapun ya, khususnya para ibu yg lebih memilih utk stay di rumah sama anaknya dan para ibu yg tidak bisa (atau tidak mau? ah ya terserah buat saya :] ) memberikan ASI eksklusif utk anaknya. Saya memilih utk berdamai dengan pilihan orang lain dan TIDAK merasa lebih baik dengan pilihan yang saya ambil. Tidak ada gunanya membesarkan diri sendiri utk mengecilkan hati orang lain, menurut saya. Toh masing-masing orang punya medan perangnya sendiri.

Back to the topic… Rasanya menjadi ibu yg bekerja di luar rumah itu… berat. Ketika saya masih 24 jam bersama anak saya selama 3,5 bulan kemarin itu juga berat. Tapi berat yg ini berbeda. Kalau kemarin yang saya pikirkan hanyalah anak saya, sekarang yg saya pikirkan juga pekerjaan saya. Hujan saja mampu membuat saya sedih dan gelisah. Berpikir bahwa saya akan telat pulang ke rumah dan telat menyusui anak saya. Bahwa ASI perah yg ada di dalam tas saya butuh cepat-cepat dimasukkan ke kulkas supaya tidak basi. Bahwa pekerjaan saya harus diselesaikan dengan efisien supaya saya memiliki cukup waktu untuk memerah ASI.

Dan fakta bahwa… secapek apapun saya bekerja, saya tidak boleh sakit. Saya masih menanamkan komitmen di kepala saya bahwa saya tidak boleh sakit. Jika saya sakit, bagaimana anak saya? Bagaimana pekerjaan saya? Bagaimana suami saya, tentu saja. ;p

Udah tau berat terus kenapa tetap bekerja di luar rumah dan meninggalkan anak? Eiiitttss! Itu kalau dibahas bisa jadi 1 postingan sendiri. Hehehe… Kapan-kapan aja deh ya saya bahas. Saya punya pendapat sendiri tentang ini. Yang jelas sih sejauh ini saya masih menikmati rutinitas dan peran saya. Ya sebagai seorang ibu, seorang istri, dan seorang perempuan yg punya karir. Menyenangkan kok kalo dijalani sepenuh hati. ^^

Tau nggak momen apa yg paling menyentuh bagi saya selama 2 minggu kembali bekerja ini? Yaitu saat di mana saya naik kereta… lalu melihat ke bagian rak tas yg terletak di atas bangku… dan mendapati ada banyak sekali cooler bag khusus menyusui di sana. Iya, saya tau. Mungkin saja isinya bukan ASI perah, seperti isi cooler bag yg saya bawa. Tapi magis buat saya. Itu seperti memberi kekuatan tersendiri. There are so many working mom around me. Lalu saya tertegun. Saya tersenyum. Saya terharu. Saya lihat tas ransel gunung saya yang juga berisi cooler bag. Oh… saya mendadak merasa tidak sendirian. :’)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *