Akhirnya 2016

Aaaakk nggak kerasa, tahun 2016 udah jalan 22 hari aja. Gagal deh rencana saya membuat postingan akhir tahun. Hmmm… Bikin postingan awal tahun aja kali ya. Tapi tetep aja isinya mau ngerangkum kejadian di tahun 2015 lalu. Ahahahaha…

All about the baby…

Awal tahun lalu banget, tepatnya tanggal 5 Januari 2015, untuk pertama kalinya saya sadar kalau saya hamil. Usia kandungan saat itu masih sekitar 5-6 mingguan lah. Happy? Tentu saja! Maka penuhlah postingan setahun saya dengan hal-hal mengenai kehamilan. Hihihi… Yah saya kan nggak mau kehilangan momen dan pengen mengabadikan berbagai hal mengenai kehamilan saya serta membaginya ke orang-orang. ;p Syukur-syukur ada manfaatnya buat yang baca. Hehehe…

Minus jalan-jalan

Beda banget dengan tahun-tahun sebelumnya, tahun 2015 adalah tahun dimana saya jaraaaang banget jalan-jalan. Biasalah… Demi menjaga kehamilan, saya merasa lebih aman dan nyaman untuk tidak sesering mungkin keluar rumah. Bahkan tahun lalu adalah tahun pertama saya tidak mudik dan tidak berlebaran bersama keluarga besar di Riau, loh. Huhuhu… Apalagi di saat perut sudah semakin berat. Ya ampuun… jalan ke toilet aja rasanya udah susah. Hahaha… Boro-boro deh kepikiran mau traveling. Mungkin ada sih ya yg tetep kuat jalan-jalan di saat hamil. But I feel better not to deh kayaknya.

Finally… jadi “Ibu” juga

Tahun lalu akhirnya saya resmi menjadi “Ibu”. Ngerasain juga gimana beratnya perjuangan melahirkan anak. Ngalamin juga yang namanya baby blues. Ngerasain juga serunya lika-liku menyusui. Hihihi… so amazing! Padahal jujur aja, begitu tau hamil, saya sempat takut loh. Takut nggak bisa jadi ibu yg baik untuk anak saya, takut nggak becus dalam melakukan segala hal yg berkaitan dengan printilan bayi, takut kalo saya nggak enjoy menjalaninya… yah semacam itulah. Tapi alhamdulillah, ketika sudah dijalani dan dilewati ternyata benar-benar “indah pada waktunya”, ya? Hahaha… Saya malah jadi concern banget dengan segala sesuatu yg berhubungan dengan bayi dan parenting sekarang. Ih dulu mah nggak nyangka bakal sampai di titik saya bisa enjoy kayak gini, sih.

Tahun yang penuh pantangan

Hal lain yg paliiiing bakal saya ingat tentang tahun 2015 kemarin adalah bahwa tahun 2015 adalah tahun yg penuh pantangan buat saya. Ya pantangan dalam hal makanan, ya pantangan dalam hal beraktivitas, ya pantangan dalam omongan. Namanya juga lagi hamil ya. Semuanya serba dibatasin. Huhuhu… Awalnya saya agak stress, sih. Apalagi kalo udah berhubungan dengan kopi dan indomie. Tiap bentar bisa sakaw saya dan malah ngambek pas minta ke suami, eeh tetep nggak dikasih ijin. Hahaha… Bahkan ketika anak saya sudah lahir pun, tetep aja saya tidak bisa sebebas dulu. Tapi alhadulillah sih… semakin ke sini saya sudah semakin bisa “menikmati” ketidakbebasan saya. Rasanya udah bisa pulang cepet ke rumah dan bertemu si kecil aja udah cukup menyenangkan buat saya sekarang. Iya. Syarat bahagia saya jadi sesederhana itu.

Lalu tahun 2016 ini ada rencana apa?

Hmmm… Ada beberapa hal di benak saya tentang rencana setahun ke depan ini:

1. Akan lebih banyak jalan-jalan
Sebenarnya dulu waktu anak saya masih berusia sebulanan, saya sudah pernah mengajaknya jalan-jalan ke Bogor dengan mobil pribadi. Alhamdulillah tidak ada masalah berarti. Anak saya tergolong tidak rewel kalo diajak jalan ke mana pun selama ini. Nah tahun ini kebetulan akan ada beberapa agenda jalan-jalan ke luar kota, bahkan ke luar negri. Berhubung anak saya juga udah semakin gede, ya… Semoga perjalanan nanti akan semakin menyenangkan. ^^ Saya sangat excited! Secara udah setahun saya menahan diri untuk tidak jalan-jalan dulu. Hahahaha…

2. Mendekor rumah
Tahun baru jadi kepengen bebenah rumah, deh. Biar nggak bosen aja dengan penataan yang sebelumnya. Makin semangat juga kan menjalani tahun baru kalo suasana rumah juga dibikin baru? Hihihi… Apalagi sekarang sudah punya bayi. Sepertinya ada beberapa hal yang akan disesuaikan untuk kenyamanan si kecil selama di rumah. Saya sampe punya list sendiri untuk urusan dekor rumah ini. Semoga nggak cuma jadi wacana, deh. \o/

3. Menyelesaikan S2 saya secepatnya!

Duh saya tuh kebanyakan alesan, deh. Awalnya niat cuti kuliah sebentar lantaran sibuk mempersiapkan printilan pernikahan dan pindahan ke rumah suami. Eeeh keterusan cutinya karena saya keburu hamil dan gampang banget capek. Trus pas baru punya bayi, mana mungkiiiin masih bisa mikirin kuliah segala? Padahal tuh ya… kuliah saya udah tinggal thesis doank. Hingga akhirnya ibu saya ngomong: “Apa nggak sayang kalo sampe kena DO padahal udah tinggal thesis doank?”. Ooops… Mendadak langsung bangkit deh tuh niat utk cepat-cepat menyelesaikan kuliah. Udah nggak pengen lulus lebih lama lagi sebenarnya. Iya, baru muncul niatnya doank sih sejauh ini. Belum ada upaya apa-apa untuk mewujudkannya. *eh

Begitulah rangkuman tahun 2015 dan rencana tahun 2016 saya. Kok jadi panjang aja ya postingannya? Padahal tadinya saya pikir, nggak bakal banyak yg bisa diceritain tentang tahun 2015 kemarin dan rencana tahun 2016 ini. Eeehh tetep jadi panjang aja postingannya. ;P

Selamat tahun baru 2016, semuanyaaa… \o/

6 thoughts on “Akhirnya 2016

  1. Wow selamat ya nil sudah menjadi ibu yang telah melewati berbagai rintangan dan pantangan, semoga kedepannya bisa menjadi ibu yang lebih baik lagi buat si kecil serta thesis segera selesai.

    • Beneran aku ga tau itu “o*lnya” maksudnya apa. :|
      Btw, iya. Aku merasa seperti masuk ke dlm dunia yg benar-benar baru dan benar-benar seru. ^o^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *