Jika Saya Bicara Skin Care dan Kosmetik

Haduuuh… Udah lama banget nggak update blog. Kangen juga berbagi cerita di blog ini. Sebenarnya belakangan ini saya merasa agak berubah, sih. Okay, berubah banyak. Yang dulunya malas mandi kalo nggak karena harus ke luar, sekarang wajib mandi 2 kali sehari plus kalo lagi panas. Yang dulunya cuci muka kalo inget aja, sekarang nggak cuma cuci muka. Bersihin muka pake toner pun udah jadi kewajiban. Yang dulu merasa nggak suka dandan, well… jujur yah, udah seminggu ini saya sedang berusaha untuk konsisten dandan tiap mau ke kantor. Meskipun masih terasa berat dan nggak begitu enjoy. Errr… Iya, iya. Beda jauh sama saya yang dulu. Apa penyebabnya? Nggak ngerti juga sih persisnya apa. Mungkin karena saya makin menyadari bahwa kulit dan wajah, semakin tua umurnya, akan semakin mudah bermasalah. Jadi, memang penting banget dirawat dan dipoles.

Udah sekitar 1 bulan ini saya memperkaya pengetahuan mengenai skin care dan make up via youtube. Jieeehh… Kekinian banget ya saya? Hahaha… Yeah, you know lah ya… Buat yang memang menyenangi bidang ini, pasti udah nggak asing lagi dengan channel-channel nya FemaleDailyNetwork (favorit saya si Skin Care Guru, Affi Assegaf). Saya suka channel youtube ini karena saya jadi banyak tau, skin care seperti apa sih yang saya butuhkan dan benar-benar cocok untuk kulit saya. Kalau make up dan belajar dandan, saya lebih banyak lihat tutorial dan review cosmetic product dari para beauty vlogger yang sekarang kayaknya jumlahnya memang udah semakin banyak, ya… Jadi punya banyak referensi, deh.

Nah, di sini saya cuma sharing apa aja produk-produk skin care dan kosmetik yang sejauh ini cocok untuk saya dan saya rekomendasikan ke siapa aja yang mungkin punya masalah kulit yang sama atau 1 tipe jenis kulit dengan saya. Karena saya mempelajari bidang ini masih baru banget, jadi maaf aja kalo pembahasan saya nggak begitu dalam, ya. Karena saya hanya akan membahas berdasarkan pengalaman dan pengetahuan saya aja. Ok?

1. Sabun cuci muka : Clean & Clear Foam Facial Wash

Harga : lebih kurang 20.000 rupiah.

Hmm… Sejujurnya produk ini udah saya pakai sejak SMA. Iya, harusnya saya udah ganti pakai produk yang lebih sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan kulit saya yang sekarang karena dari yang saya pelajari, produk skin care dan kosmetik itu harus menyesuaikan dengan kebutuhan dan usia kulit. Sementara si Clean & Clear ini kayaknya setahu saya lebih cocok dipake sama kulit remaja gitu, deh. Tapi karena saya merasa sejauh ini nggak pernah ada masalah selama pakai si Clean & Clear Foam Facial Wash ini, jadilah saya malas berpindah ke lain hati. Mungkin next time kalo sabun pencuci muka saya ini udah habis, saya bakal coba produk lain. Kali aja nemu yang lebih cocok. Yang saya suka dari Clean & Clear Foam Facial Wash ini, dia ada oil free-nya. Secara kulit wajah saya berminyak banget, jadi saya memang mencari produk-produk yang semacam ini.

2. Facial toner : Viva Face Tonic Green Tea

Harga : lebih kurang 12.000 rupiah.

Tadinya saya nggak pakai toner ini. Sebelumnya saya pakai toner produknya Ovale. Tapi kok saya merasa toner-nya Ovale agak keras ya dan kalo ada bagian kulit yang sedang terluka, akan terasa sangat sakit jika tak sengaja tersentuh toner ini. Jadilah saya berpindah ke lain hati. Awalnya saya tertarik pakai produk ini karena produk ini direkomendasikan (bukan endorse, ya) oleh beberapa beauty vlogger yang jenis kulit wajahnya cenderung berminyak seperti saya. Saat pertama kali pakai, memang terasa lebih ringan di wajah dan nggak bikin perih. Jadilah sampai sekarang saya masih pakai si toner ini dan udah 3 kali repurchase. Dan cukup kaget juga sih, setelah pemakaian sekian lama, minyak di wajah saya pelan-pelan menjadi berkurang. Yaaayy… Akhirnya nemu juga facial toner yang cocok dengan jenis kulit saya. ^^

3. Day cream / krim siang / alas bedak (?) : Garnier Light Complete White Speed (12 Jam Tanpa Kilap)

Harga : lebih kurang 35.000 rupiah.

Awalnya melihat produk ini direkomendasikan oleh Nanda Arsyinta di channel youtube-nya. Saya tertarik karena ada embel-embel “12 jam tanpa kilap”-nya. Kalo soal bisa memutihkan sih sejujurnya saya nggak peduli-peduli amat karena saya nggak pernah terobsesi untuk menjadi lebih putih. Tapi, permasalahan produksi minyak berlebih di wajah saya ini memang yang paling menjadi concern selama mencari produk yang sesuai. Ternyata produk ini gampang banget dicari karena dijual juga di mini market dan bonusnya, produk-produk Garnier rata-rata memang sangat ekonomis, kan? Dan setelah dicoba, ternyata saya suka! Meskipun kayaknya nggak benar-benar mampu menahan kilap sampai 12 jam, setidaknya lumayanlah. Wajah saya mampu bertahan dari minyak lebih lama dari biasanya jika menggunakan produk ini. So, saya akan beli lagi kayaknya kalau habis.

4. Bedak : Maybeline Clear Smooth BB Silk Cake Powder Poreless White (shade 03 – Natural)

Harga : lebih kurang 98.000 rupiah.

Bentar, bentar. Saya mau ngeluh dulu. Ya ampuuun… produk-produk ini panjang-panjang amat sih namanya. Hahaha… Thank’s to Google sehingga saya nggak perlu mengingat keseluruhan nama produk-produk ini. Ehe. Nah, jadi saya pakai bedak ini sejujurnya baru semingguan lah. Itu juga cuma gara-gara iseng browsing dan nemu review-nya di beberpa blog beauty blogger baik dalam dan luar negri. Selain terobsesi sama anti kilap, mengurangi minyak, saya juga terobsesi sama produk yang ada embel-embel “poreless”-nya alias bisa mengurangi atau menutupi pori (menutupi ya, bukan menyumbat). Awalnya nggak yakin juga kalo bedak ini bisa bikin wajah saya kelihatan semakin kecil pori-porinya karena saat itu saya memang belum pernah menemukan bedak yang bisa sesakti itu. Eh, ternyata pas saya pake, tidak mengecewakan loh! Meskipun pastilah pori-pori saya masih kelihatan (yaiyalah… kalo sampe nggak kelihatan pori-porinya sama sekali, mungkin saya udah berubah menjadi ikan), setidaknya lebih tersamar dari sebelumnya. Udah gitu, tahan lama banget dimuka. Nggak cepat luntur. TOP-lah! Masih mau beli lagi kalo habis. Engggg… Cuma harganya itu, loh. Kemahalan nggak sih untuk ukuran bedak harian? (Okay… mahal mah relatif sih, yak.)

5. Peralatan make up : Blush on, lipstik, eye liner, pensil alis –> 1 merk : Wardah.

Harga : silahkan googling! ;P

Sejauh ini, saya merasa sangat cocok dengan peralatan kosmetik atau peralatan make up dari Wardah. Menurut saya, produk-produk Wardah ini memang murah meriah. Murah, tapi hasilnya lebih dari yang saya harapkan. Kayak lipstik Wardah yang menjadi favorit saya, Wardah Exclusive Matte Lip Cream. Saya nggak nyangka juga kalo ternyata olesan lipstiknya di bibir saya nggak mudah hilang, sekalipun saya baru aja selesai makan dan makannya agak-agak nggak anggun atau jaim gitu. Hahaha… Untuk eye liner-nya juga menjadi favorit saya, yaitu Wardah EyeExpert Optimum Hi Black Liner yang ternyata juga menjadi favorit beberapa beauty vlogger karena  cukup mudah diaplikasikan, trus blush on-nya juga selalu saya pakai untuk acara apapun karena saya memang suka sama hasilnya. Keren deh produk Wardah ini menurut saya. Khususnya untuk orang-orang yang masih belajar dandan dan ogah keluar duit banyak untuk beli peralatan kosmetik. ;P

Nemu video di youtube yang nge-review kosmetik Wardah. Sebagian besar yang di-review di video ini juga yang saya pakai:

6. Skin care untuk malam hari / night cream / gel  : JAFRA Clear Pore Clarifier Acne Treatment

Harga : lebih kurang 125.000 rupiah.

Saya lupa sih persisnya tertarik untuk mencoba produk ini tuh gimana. Tapi yang jelas saya udah pakai night gel ini sekitar 1 bulanan. Hasilnya? Menurut saya sangat memuaskan dan saya merasa cocok. Pori-pori wajah terasa semakin rapat dan bekas-bekas jerawat sudah kelihatan memudar sebagian. Katanya sih untuk hasil maksimal, sebaiknya digunakan selama 3 bulan. Baru deh tuh beneran kelihatan perubahannya. Hmm… Jadi yah, kita tunggu saja buktinya. Oiya, meskipun gel ini isinya kayaknya sedikit, tapi ternyata nggak cepat habis. Udah sebulan lebih saya pakai, gel mungil itu sepertinya baru habis setengahnya aja. Karena memang disarankan untuk digunakan tipis-tipis aja ke wajah setelah dibersihkan dengan sabun dan toner. Dan yang paling saya suka, produksi minyak di wajah juga semakin jauh berkurang setelah rutin memakai produk ini setiap malam. Sumpah, nggak bo’ong! ;D Yah… sesuailah dengan harganya, ya? Hihihi…

Tambahan:

The Face Shop Miracle Finish BB Power Perfection Cushion (shade V203 Natural Beige)

Harga : lebih kurang 225.000 rupiah.

Awalnya saya tertarik pakai BB Cushion karena lihat di channel youtube-nya Clairine Clay (Clay waktu itu sih pake BB Cushion-nya Laneige, ya. Bukan yang ini.). Si Clay ini sama kayak saya, orangnya ogah ribet dan repot untuk urusan dandan. Jadi pake BB cushion ini bener-bener solusi untuk siapa aja yang nggak mau repot pakai alas bedak / foundation sebelum memakai bedak karena kandungannya memang sudah mencakup foundation sekaligus bedak. Nah, tadinya saya nggak berniat membeli produk ini karena incaran saya sebenarnya adalah The Face Shop Oil Control Water Cushion. Tapi karena di counter tempat saya membeli BB cushion ini barang tersebut sedang kosong, maka mbak-mbaknya menawari saya produk yang 1 ini.

Hmmm… Awalnya saya agak ragu, sih. Secara nggak ada embel-embel “oil control”-nya. ;P Dan pas pertama kali nyoba saya sempat merasa nyeseeeeelll banget karena kayaknya salah shade, deh. Shade incaran saya untuk BB cushion sebenarnya adalah yang Dark Beige alias yang lebih gelap lagi dari yang ini (yg mana susah banget bok nyarinya). Eh, ternyata donk sepertinya saya yang salah makenya. Harusnya ditepuk sedikit-sedikit aja ke wajah. Nggak usah diusap kayak pakai bedak biasa. Hahaha… Jadi cukup pas lah kalo cuma ditepuk sedikit-sedikit doank. Tapi yang masih agak menggangu, ternyata BB cushion ini seperti dugaan saya, nggak begitu mampu menahan minyak. Selang 3 jam kayaknya minyak di wajah saya sudah mulai kelihatan. Jadi harus sering-sering dilap pake tisue atau kertas untuk menyerap minyak. Kelebihannya memang “bedak” ini terasa lebih tahan lama, ringan, dan praktis karena nggak perlu repot-repot pakai alas bedak lagi atau pun foundation. Secara saya nggak pernah nyaman pakai foundation. Dan kalau sudah habis, tinggal beli refill-nya aja yang tentu dari sisi harga lebih irit. Eh, tapi bentar deh… kalo ditanya, apa saya masih mau beli BB Cushion ini lg nanti kalau isinya sudah habis? Hmm… Sepertinya nggak, deh. Tetep mau cobain yang Oil Control Water Cushion aja seperti keinginan awal atau coba pake BB cushion yang merk Laneige sekalian.

Segitu dulu obrolan sekaligus review produk skin care dan kosmetik versi saya. Barang kali bisa menjadi referensi bagi siapa saja yang juga sedang mencari rekomendasi produk di luar sana. Hehehe… Saya masih newbie sih soal ini. Ke depannya mungkin saya akan explore lebih banyak lagi karena ternyata cukup menyenangkan. Saya mulai menyadari bahwa selama ini mungkin alasan saya nggak suka dandan dan merawat kulit adalah karena saya nggak benar-benar tau apa persisnya masalah kulit saya dan produk seperti apa yang cocok untuk jenis kulit saya ini. Saya hanya gunakan apa yang tersedia dan terlalu malas untuk mencari tau jenis-jenis produk dan apa aja kandungan di dalamnya.

Dan untungnya saya punya suami yang nggak ngomel lihat saya banyak “belanja” skin care dan peralatan make up akhir-akhir ini. Hihihi… Suami saya malah seneng, tuh. Yah mungkin karena selama hidup, baru kali ini saya bener-bener “care” sama hal yg 1 ini. ;P Hehehe… Ini juga sebenarnya belum bisa dibilang banyak, sih. Saya belum punya serum khusus untuk wajah, belum mencari tau body lotion yang bener-bener cocok untuk kulit saya, belum punya peralatan make up yang lebih expert seperti brownzer dan highlighter. Ehehehe… Belum kepikiran untuk berdandan sampe sejauh itu, sih. Karena ini aja rasanya masih kurang “ikhlas” tiap harus menghabiskan waktu untuk berdandan sebelum berangkat ke kantor. Ahahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *