Ketika Menjadi Tenar Bukan Pilihan…

Siapa yg nggak suka dgn film Ice Age 3? Animasi komedi yg bener2 kocak itu kayaknya memang favorit semua orang dari segala usia. Apalagi film Transformers : Revenge of The Fallen. Hingga minggu ke-2 aja masih susah ngedapetin tiket utk menontonnya. Dimana2 rame. Bener2 film yg udh ditunggu banyak orang dr kapan tau. Nah, tapi… mungkin nggak seperti film Hannah Montana The Movie, ya? Film yg diangkat dr serialnya di Disney Channel ini mungkin nggak terlalu ditunggu banyak orang. Nggak semua usia jg yg mau nonton karena emang genre nya adalah film remaja.

 

Tapi, saya kok suka film ini ya? Selain karena saya jg kadang mengikuti serialnya di Disney Channel (sehingga nggak merasa asing dgn film ini) dan soundtrack-nya yg enak didenger (karena ceritanya kan si Hannah Monata ini emang seorang penyanyi beken), jg karena point penting dr filmnya yg menceritakan tentang seorang penyanyi remaja terkenal yg susah payah menyembunyikan identitas aslinya dr banyak orang. Kalo mau baca cuplikan ceritanya bisa dilihat di sini.

 

Ada beberapa adegan yg saya suka saat menonton film ini :

  1. Adegan ketika Miley Cyrus (nama aslinya Hannah Montana) susah payah masuk ke konsernya sendiri karena saat itu dia masih tampil sbg Miley yg biasa2 aja. Nggak dandan glamour seperti waktu dia muncul sbg Hannah. Bayangin, artis mana yg pernah mengalami kejadian kayak gitu? Biasanya baru jg si artis nongol bentar di pintu masuk, langsung deh tuh diserbu para fans. :)) Beda ama si Miley ini yg harus rela desek2an bareng sekian banyak fans nya utk bisa masuk ke dalam konsernya sendiri karena ga dikenali orang! =))
  2. Adegan saat Miley dan temen2 sekolahnya bermain voli. Saat itu dia terjatuh dan nggak ada 1 pun orang yg mau menolongnya. Beuh… bayangin kalo yg jatuh itu adalah seorang Hannah Montana yg super beken! Mungkin orang akan beramai2 membantunya berdiri. :))
  3. Adegan saat Hannah Montana (saat itu Miley sdg tampil sbg Hannah) datang ke acara ultah sahabatnya, Lilly Truscott. Dimana acara ultah itu jd lebih mirip spt acara jumpa fans nya Hannah ketimbang acara ultahnya Lilly. Bayangkan gimana kecewa nya Lilly saat itu. Apalagi Hannah datang telat dan sempet suliiiiiittt banget dihubungi sama Lilly. Yah resiko temenan sama orang beken emang gitu kali, ya? :D

Sebenarnya masih banyak sih adegan lain yg saya suka. Tp mending nonton filmnya sendiri aja deh! Dijamin lebih seru! :)) *hayah… jd promosi* Soalnya yg pengen saya bahas di sini adalah makna dr filmnya yg kemudian saya ambil setelah saya tonton. Bahwa sikap orang lain terhadap kita bisa jd sangat berbeda ketika kita terkenal. Betapa orang lain akan memperlakukan kita dgn lebih istimewa ketika terkenal jika dibandingkan dgn saat kita “bukan siapa2”. Siapa yg nggak mau temenan dan dekat dgn orang beken? Kita bahkan bisa numpang tenar!

 

Kalau saya pribadi sih, jujur… sama skali nggak minat loh jd beken. Ya, silahkan bilang saya munafik. Tp beneran ini. Setelah saya amati, jd orang beken itu nggak enak jg. Bahkan kayaknya jd paranoid gitu, takut malah dimanfaatkan oleh banyak orang. Dimanfaatkan temen, sodara, bahkan pacar… dimanfaatkan oleh para pengejar berita… bahkan bisa2 jg dimanfaatkan oleh fans sendiri! Nah loh. Jd curigaan kan bawaannya? Kayaknya nggak sebanding aja gitu dgn keistimewaan yg didapat ketika jd beken.

 

Makanya, saya heran… kok banyak ya orang yg berlomba2 pengen jd beken, bahkan rela menggunakan cara apapun! Nyari2 sensasi lah, bikin gossip lah, bikin masalah lah… Intinya sih, nyari perhatian supaya dipandang dan dikenal banyak orang. Kalau melakukan sesuatu yg sifatnya positif pun pengennya disorot dan jd berita. Cih! Itu sebenarnya tulus nggak, sih? Nggak cukup hanya Tuhan aja yg tau gitu?

 

Bahkan seorang Hannah Montana pun diceritakan pd akhirnya tidak nyaman menjadi terkenal (karena sedikit banyak jg telah mengubah dirinya yg sebenarnya) dan ingin kembali menjadi dirinya yg belum dikenal banyak orang. Ini jg digambarkan dlm salah 1 lirik lagunya :

[…

You can change your hair and you can change your clothes

You can change your mind, that’s just the way it goes
You can say goodbye, you can say hello

But you’ll always find your way back home
You can change your style, yeah your can change your jeans

You can learn to fly and you can chase your dreams
You can laugh and cry but everybody knows

You’ll always find your way back home

Where they know exactly who you are
Back home where the real you is the superstar
Back home, you know it’s never too far away

…]

(Hannah Montana – You’ll Always Find Your Way Back Home)

 

Hayooo… silahkan terjemahkan dan maknai sendiri, ya! :))

18 thoughts on “Ketika Menjadi Tenar Bukan Pilihan…

  1. I LOVE MILEY CYRUS :x… suaranya itu looohh, gede2 renyah gitu, hahahahaha … tapi kalo nonton ini mending di vcd dvd aja deh :))

  2. Miley Cyrus juga merasa tidak nyaman dengan kepopuleran, sampe rela berpose anonoh di sebuah majalah.
    Lho, kok gak nyambung komen saya?

  3. @ Ojat : beken itu tenar. tenar itu terkenal. terkenal itu populer. populer itu… eeemmm… bentar, buka kamus dulu. *lempar mang ojat pake kamus* :-w

    @ Fenty : tp VCD atau DVD nya asli nggak, mbak? ;;) hehehe… aku kok rada males nonton VCD atau DVD? kasian laptopku kalo keseringan. :P

    @ didut : iyah. so, kenapa? :-?? kan ndak ada aturan yg bangkotan dilarang nonton. *dikeplak mas didut*

    @ Obi-Wan : oya? tau dr mana? :)) wah, mas oki lebih tau gossip drpd aku. kereeennn… =)) eh, lagian aku kan cuma menceritakan makna yg kuambil dr film ini. :D

  4. Adegan ketika Miley Cyrus (nama aslinya Hannah Montana) susah payah masuk ke konsernya sendiri karena saat itu dia masih tampil sbg Miley yg biasa2 aja.

    si eno juga pernah ngalamin kayanya, ampe harus gebukin drum minyak buat ngebuktiin kalo dia beneran drummernya netral =))

  5. kalo saya pilih jadi orang kaya yang sangat tidak terkenal :D bener mendingan selalu “under the radar” aja deh.. biar aman :)

  6. @ Chic : *cegat mbak chic di tengah jalan* :))

    @ st_hart : oiya, iklan yang ntu yak? bwahahaha… kocak. =))

    @ lagi usil | the alter ego ;) : wooohh… kamu aslinya Nicholas Saputra, toh? :-o minta tanda tangan!

    @ jimmy : iya, sepertinya begitu sih mas. :P aku jg pengen jd orang kaya yg ga dikenal. biar ga kena rampok. :))

    @ dita.gigi : eh, ada game nya yg buat NDS ya, dit? ;))

    @ Raffaell : nggak tau, mas. kayaknya banyak cobaan kalo jd artis yg populer itu. [-(

  7. Aku udah bosen nonton Dora… gitu2 aja…
    kangen sama teletubbies *OOT*

    nil, bagusan doll house daripada hannah montana
    aku kurang suka nonton film2 kayak gitu, terlalu barbie-minded *personal opinion*

    mending nonton doll house. keren :D

  8. saya pengen nonton film ini gak jadi-jadi juga,
    soalnya genre film gini yang kadang saya tonton,
    mungkin karena sesuai dengan jiwa remaja saya
    *disambit*

  9. @ -GoenRock- : ya wajar, seh. secara mas goen kan masih imuuuttt… ;;) Ooopps, aku main fisik. maaph… :| =))

    @ tito : yang pasti bukan sodara karena nama keluarganya beda. yg sama hanya nama depan dan belakang mereka aja. *eh loh, maksudnya gimana ya?* tuh kan, aku jd ikutan ngaco jawabnya. :-w

    @ macangadungan : ga kok, say. ini bukan film barbie-minded. eh, iya ga yah? :-?? karena aslinya miley ga kayak barbie. beda bgt sama hannah. doll house ya? rasanya gw belom nonton. :D

    @ warm : aiiiihhh… si om masih memiliki jiwa remaja? kereeennn… setuju deh kalo gitu. :)) *bacok om warm*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *