Bukan Puisi! Hanya Segores Luka Hati…

Tak disangka… Hari ini aku bertemu lg dengan gadis cilik itu…
Masih sama spt yg kemarin, dengan beberapa goresan hitam di wajahnya…
Masih sama spt yg kemarin, dengan baju lusuh yg dikenakannya…
Masih sama spt yg kemarin, dengan seorang bayi mungil dipelukannya…

Miris aku melihatnya…
Tangisan si mungil di pelukan gadis cilik itu semakin lama semakin keras…
Si kakak berkata, “Sabar ya, Sayang! Nanti kalo uangnya udh cukup, kita beli susu!”
Dalam hati aku bertanya, “Is that real?”
Seorang gadis cilik yg kuperkirakan masih berusia 6 tahun itu membeli susu utk si mungil?
Atau hanya kata2 belaka, agar penumpang di bus itu terketuk hati utk memberi recehan?

Ah, apa pun itu… Yang pasti aku sedih! Sangat sedih!
Ingin kutimang si mungil itu, lalu aku mandikan dan kuberikan susu…
Melihat kompeng kosong di mulutnya, rasanya aku ingin menangis!
Dalam hati bertanya kembali, “Sudah berapa lama si mungil tak merasakan air susu?”
Sudah berama lama ia dibawa berkeliling dan merasakan kejamnya cahaya matahari di atas kulit halusnya yg membuat tubuhnya menjadi hitam dan kucel itu?

Aku sedih… Lagi2 hanya bisa sedih…
Entah esok, atau esoknya lagi, aku masih bisa melihat mereka di bus yg sama…

Jakarta, 14 Agustus 2007
*di suatu sore, di tengahnya macet, dlm perjalanan pulang Gambir-Grogol

23 thoughts on “Bukan Puisi! Hanya Segores Luka Hati…

  1. Pertamax..!
    *akhirnya pertama ;)) *

    *serius*

    sama kak..ai jg pernah ngerasain kayak gitu..

    Kadang yang bikin miris itu, kenapa orang2 di sekitar mereka, kayak tetangga atau apalah ga ada yg perduli sama mereka. Ngenes bgt. Makanya ai pengen jadi pakar anak kayak kak seto, biar bisa ngerti isi hati mereka. Juga pengen bs jadi pengusaha sukses, biar bisa bangunin sekolah buat mereka.

    Hikz, mungkin ini salah satu tujuan kenapa Allah ngga kasih ai Adik. Biar kasih sayang ai ke anak kecil bisa merata.

    Btw, mau ga kak kita kopdaran di panti asuhan?

  2. terbayang deh gimana jakarta seperti apa yang dikisahkan mbak nilla ini. kita ngga hanya prihatin, tapi mudah-mudahan kita semua meskipun belum sanggup turut membantu mereka dengan menyekolahkan misalnya, dengan mendo’akan mereka agar lebih baik lagi, insya Allah cukup ya.

    jadi, gimana tuh bung fauzi janji2nya saat kampanye menjadi gubernur jakarta? amanahnya semakin berat euy :)

  3. Terus? masak cuma gitu doang? Nggak ngasih lembaran lima puluh ribuan atau seratusan ribu gitu?

    *KELIMAAXXX!!!!*

  4. @ Ai : Uni udh pernah ke panti asuhan kok, Ai. Kunjungan dr BEM kampus! ^_^ Kalo nanti kita kopdar di sana, pengennya sih kita jangan hanya sekedar berkunjung aja ya.

    @ Tito : Diangkat anak? Makan aja gw masih minta ortu! :(

    @ Bodhi : Ini lg… Boro2 mau adopsi! Makan aja msh minta ortu! Ntar anaknya mau gw ksh makan apa? :P

    @ Eriek : Begitulah Jakarta… Yah, moga2 aja Bapak Gubernur yg baru jg ikut memperhatikan mereka, ya?

    @ Mas Galih : KELIMAX??? :|
    Btw… tdnya aku mau buat, “Saya keluarkan lembaran sekian sekian…” Tp kok kesannya agak riya, ya? Yah, cukup Allah aja deh yg tau! ^_^

  5. Iya uni..jangan cuma berkunjung aja.
    Kalo mau, kita usulin aja sama bloggers di jkt yg lain untuk ngadain kopdar ini.
    Nah, nanti buat yg ikutan kopdar ditunggu partisipasi sumbangan atau tanda cintanya untuk ke panti asuhan. Bisa berbentuk apa aja.
    Tp mungkin yang diutamain duit kali ya.
    Karena kan bisa kita beliin macem-macem.

    Ai pernah ikutan salah satu forum yang ngadain kopdar kyk bgini. Nanti d ai tanyain lg ke mereka. Plus, ai coba usulin juga ke ratunya kopdar. *lirik kak shofa*

    Yg penting uni setuju kan? ^^v

  6. dilematis emang ya, yang namanya anak jalanan tu … mau dikasih, kok kayaknya kita makin ngelatih mereka buat jadi orang males yang bisanya cuma minta, tapi kalo ngga ngasih … kasian

    makanya aku males ngasih ke mereka (pelit kali? :p) kalopun ngasih, mending ngasih makanan bukannya uang.

    eh, kayaknya itu bukan solusi ya? hummm … bingung juga

  7. Sekarang susah Nil untuk membedakan mana yang benar mana yang pura-pura.. terus seandainya ingin berbuat amal atau sejenisnya… aku lebih memilih untuk ke tempat yang sudah lebih terjamin kebenarannya. Mesjid misalnya (meski ga 100% menjamin)

  8. lakukan apa yg kita bisa saja :) Kalau kit ahanya bisa ngsih susu ya beliin aja susu, kalo hanya buah berikan saja buah pokoknya asal jgn uang dan bisa bermanfaat buat mereka :D

  9. @ Ai : Ok, Ai! ;) Ditunggu kabar2nya, ya! Kayaknya seru jg, tuh! ^_^

    @ rd limosin : Owww… gitu ya, Mas? xP

    @ inda_ardani : Yah, yg paling penting kan niatnya… Selama niat kita baik, just do it! ;) Hehehe…

    @ Mas Bakhri : idem ama yg di atas, Mas! Bagi aku sih yg penting niatnya kita aja. ^_^ Kalo emang disalah gunakan, mereka jg kan yg nanggung dosanya? ;)

    @ Mas Adi : Uhmmm… saran yg bagus, Mas! Emang lebih aman jangan kasih uang ya kayaknya? ;D

  10. kasih susu aja langsung.. he3x..
    tp ga tau lg sih, jgn2 emg motif cari duitnya gtu..
    fiuh.. jaman e jaman edan

  11. Bukannya ga peduli pada sesama…yg sedang membutuhkan, tetapi kalau akhirnya hanya menambah panjang deretan anak2 yg harus dihadapkan oleh kerasnya hidup di jalanan untuk apa, karena bagi segelintir orang yang tidak bertanggug jawab kepedulian kita akan di jadikan peluang usahanya untuk memanfaatkan ke ibaan hati kita.

  12. Ikutin kata hati aja..
    Mo peduli sama mereka silahkan, mo bantu doa juga silahkan..
    Tapi memang di kota jakarta hati nurani suka dipermainkan.. so carefull aja..

    oia met ultah juga :)

  13. duh Nill…pengalaman bathin kyk gini ga semua org bisa ngerasain…ga semua org peka liat yg kyk gini….

    semoga….some day bisa melakukan sesuatu utk mereka…..

  14. @ tjahaju : Hehehe… Iya, yah Mbak? Tp aku ga mau su’udzon duluan sih… :(

    @ herdining kusumajati : Duh, emang susah ya jaman skrg? Mau prihatin aja harus khawatir ini-itu dulu…

    @ Manler : Yuph! Setuju! ;) Makasih, Mas… x)

    @ Bebek : Hehehe… Santai aja lg! xP

    @ Mbak Nila : I hope so, Mbak! ;) …and I will!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *