Ternyata di Tengah Hutan Rimba Sekarang Sudah bisa Online!

Udah lama nggak ketemu dan jalan bareng teman-teman kuliah dulu, begitu ada kabar dr seorang temen kuliah bahwa dalam waktu dekat akan ada acara rutin tahunan LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan) angkatan 2009, saya pun memutuskan utk ikut. Kebetulan angkatan saya masih dapat pos dalam acara jurid malam. Namun sebenarnya bukan itu yg saya cari. Gimana, yah. Secara udah jd alumni, rasanya udah males sok-sok senior-senioran. Lagian udah nggak jaman genjet-genjetan jg. Yang membuat saya kepengen ikut adalah karena biasanya acara ini dilakukan di luar Jakarta. Lumayan kan buat jalan-jalan sambil ngumpul-ngumpul lg sama teman-teman?

 

Di hari H, saya dijemput seorang temen di kos. Trus kita makan dulu di sebuah rumah makan yang letaknya masih di wilayah kosan, nggak jauh dr kampus. Huwaaa… Asli udah lama nggak makan rame-rame kayak gini. Di deket kos pula. Tiba-tiba jd keinget rutinitas jaman-jaman masih kuliah dulu. Hihihi… Ya udah. Tuker-tukeran kabar deh, tuh. Ada yg udah kerja, ada yg masih jobless, ada pula yg belum lulus dan masih pusing-pusing mikirin TA. Hehehe… Pokoknya seru, deh! Adaaa… aja cerita anak-anak.

 

Trus udah agak malam gitu akhirnya kami berangkat ke lokasi. Letaknya di Nagrak, Jawa Barat. Karena kami kebagian jatah jurid malam, jd nggak perlu dateng cepet-cepet jg karena acara jurid malam itu kan biasanya setelah jam 12 malem gitu. Ya udah, di McD Cibubur kami mampir bentar karena sebagian temen seangkatan udah ngumpul di sana. Jd tambah rame, deh. Ummm… kira-kira totalnya ada 4 mobil lah yg ikut.

 

Nggak terlalu lama di sana, perjalanan pun kembali di lanjutkan. Lucunya, mobil yg saya tumpangi sempet nyasar karena peta yg diberikan panitia ternyata salah! Weks… Muter-muter deh jadinya. Untuuuunngg aja ada BB yg dilengkapi dgn aplikasi Maps! *hayah… kok malah ngiklan?* =)) Ya udah, singkat cerita akhirnya sampai jugalah kami di lokasi. Eh, di lokasi LDK nya loh maksudnya. Bukan lokasi pos jurid malam. Karena utk menuju lokasi pos jurid malam, kami harus berjalanan kaki melewati jalan setapak, hutan timba, dan persawahan. Sungguh medan yg nggak mudah!

 

Hahaha… Rasanya memang selalu seperti ini. Tiap tahun saya ikut LDK, nggak pernah ada lokasi pos jurid malam yg mudah. Biasanya, kaki pasti becek kena lumpur. Bahkan sampe ke baju segala. Karena udah tau situasinya akan seperti itu, jd saya udah siap dgn sandal jepit dr semula. Dan bukan hanya becek, kaki pun harus “rela” kesayat-sayat oleh rumput-rumput liar dan bebatuan yg kadang bikin kaki keseleo. Berasa jd anak pencinta alam deh kalo kayak gini. :))

Setelah melalui perjalanan yg penuh rintangan dan cukup panjang, akhirnya tibalah kami di pos yg dituju. Saat itu kira-kira udah jam 12-an malem gitu, deh. :| Sebagian udah ada yg ngantuk. Sebagian lg ada ngebanyol biar nggak bosen. Hehehe… Cukuplah jd hiburan sambil nunggu kelompok pertama mengunjungi pos kami.

 

Uniknya, meskipun berada di tengah hutan rimba, ternyata saya masih tetep bisa online dr HP, sodara-sodara! :-o Wooohh… Udah nggak jaman rupanya di tengah hutan nggak ada sinyal. :)) Jadilah saya mengusir rasa kantuk dengan twitter-an. Tapi parahnya, kelompok pertama baru dateng sekitar jam 2 pagi! Padahal saat itu saya udah ngantuk gila. Mana sempet ketiduran pula di pos. :)) 

 

Begitu selesai kelompok kedua, ternyata anak-anak udah pada nggak kuat. Embun jg udah mulai turun dan anak-anak nggak mau nanti pas pulang dr sana, medan semakin sulit akibat jalan tambah becek. Ya udah, karena udah pd ngantuk jg akhirnya kami memutuskan utk segera balik. Nah… pas balik ini, sandal yg saya kenakan sempet masuk ke dlm lumpur! *ndak, ndak ada skrinsyut pokoknya! yg masih ngotot minta skrinsyut nanti saya cekek! :-w * Tapi kedua sandal saya tetep utuh hingga keluar dr medan jurid malam meskipun dlm keadaan “naas”.

 

Over all… saya seneng banget bisa ketemu, ngumpul-ngumpul, dan jalan-jalan lg sama temen-temen kuliah saya. Buat Didit, makasih udah mau nganter jemput gw. :D Buat panitia, lain kali yg bener bikin petanya!!! :-w

15 thoughts on “Ternyata di Tengah Hutan Rimba Sekarang Sudah bisa Online!

  1. gue jg udh lama nih ga ngumpul rame2 sama temen2 kuliah dulu. lagipula mereka ga ada yg pecinta alam juga sih.. harus dipaksa dulu baru mau. itu jg bukan naik gunung tapi paling ke kawah putih :p

  2. @ uthie : selama masih bisa ngumpul, ngumpullah dgn teman2mu, nak. ntar kalo udah banyak yg lulus dan kerja, apalagi merit, bakal makin susah ketemunya. :D

    @ Fenty : hehehe… makanya cepet-cepet dikelarin tesisnya, mbak. ;))

    @ ridu : gw make XL. :P kenapa?

    @ warm : foto yg tidur itu… ceritanya aku minta temenku motoin pas aku lg tidur. =)) bela2in utk dokumentasi blog ini. :))

    @ Freddie Mercury : iya, biasanya emang gitu. makanya aku seneng banget akhirnya bisa ngumpul lg sama mereka meskipun udah pd sibuk masing2. :D

    @ elia|bintang : hahaha… aku jg ga ikutan pecinta alam, kok. cuma medan yg dilalui ini seru bgt. jd berasa kayak anak pecinta alam. ;))

  3. @ Yanyan : seru yah mbak kalo naik gunung gitu? pengen jg deh nyobain skali2. :D tp takut tepar di jalan. secara aku penyakitan. :))

    @ Nazieb : mirip sih, tp beda. ;)) wooohh… najib jd senior tergalak? masa, sih? /:) :P

    @ HanunCollection : kenangan yg mana, yak? :-??

    @ zee : bwahahaha… keliatan banget, ya? =)) sebenarnya itu bukan lg nahan tawa. tp nahan… kent*t. :|

    @ Nike : kalo ada kesempatan, ngumpul2 lg aja, ke. ;)

    @ lambang : hahaha… :)) bisa aja, deh…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *