Yes, I Love Children! ;)

Saya memang belum menjadi ibu. Tapi saya suka sama anak-anak. Bukan suka yg maniak gitu jg, sih. Gimana yah ngejelasinnya? Umm… Gini…

Saya kebetulan punya adik yg usianya 14 tahun di bawah saya. Dia lahir ketika usia saya sudah remaja. Dulu, saya nggak suka sama anak-anak. Kalau udah nakal gitu apa lagi. Beuh… pengen marah-marah aja rasanya. Dan itu bikin saya awalnya nggak suka punya adik lg.

Suatu hari, saya disuruh mama jagain adik saya ini. Kebetulan lg nggak ada siapa-siapa yg bisa jagain adik saya. Saat itu usia adik saya masih 4 tahun dan saya bahkan sudah kuliah! Kebetulan masa itu mama baru ditugasin ke luar kota dan saya jg kebetulan lg libur kuliah. Jadilah saya yg jagain adik saya ini ketika mama sedang bekerja dinas malam.

Malam itu, adik saya mendadak nakal. Nggak mau makan mie yg udah capek-capek saya bikinin. Kerjaannya ribuuuuttt terus. Padahal saya lg telpon-telponan sama temen. Akhirnya emosi saya sampai pd puncaknya. Maka, adik saya ini saya marahin. Saya marahin seolah memarahi orang yg udah ngerti banyak hal. Pokoknya nggak panteslah utk disampaikan ke anak-anak seusia dia. Lalu tau apa yg kemudian saya lihat?

Saya lihat adik saya berdiri di dekat pintu, memojokkan diri. Ketakutan setengah mati. Saya bisa lihat badan mungilnya menggigil dan matanya berkaca-kaca. Saya bisa lihat matanya berkaca-kaca meskipun dia berusaha mati-matian memandangi saya dgn wajah seolah tidak takut. Seolah menantang. Saya bisa lihat dia menggigil meskipun dia mati-matian nunjukin bahwa dia masih bisa berdiri tegak setelah saya omelin panjang lebar.

Saat itu, saya akhirnya tau… Sesungguhnya dia ingin saya peluk. Karena dia merasa takut. Merasa terancam dgn sikap saya yg seolah ingin menyerangnya.

Sejak saat itu, sikap saya terharap anak-anak mulai berubah. Saya mulai suka memperhatikan tingkah laku adik saya. Mulai suka terlibat dalam semua khayalan dan permainannya. Ya, pelan-pelan saya mulai menikmati ekspresinya. Bahkan mulai memahami dunianya.

Bukan hanya kepada adik saya. Saya pun mulai mengerti kenapa seorang anak bisa nakal, bisa bawel, bisa jadi pemalu, bisa cerewet, bisa menatap orang dewasa dgn mulut melongo lama-lama seolah sedang menatap alien. Ya, saya mulai memahami. Jujur aja, dulu waktu kita kecil, kita pun berharap orang dewasa bisa mengerti kita. Kita ingin orang dewasa tau apa yg kita inginkan dan memahami dunia kita saat itu. Yg mau mengerti bahwa ketika kita nakal, yg kita inginkan adalah pelukan. Bukan mata yg melotot atau omelan panjang lebar, apalagi pukulan tangan. Ah, mungkin kita aja yg udah lupa rasanya jd anak-anak. :D

Pernah suatu hari di foodcourt… Blackberry yg saya cas dan saya letakkan di atas meja, 3 kali terjatuh karena ada anak kecil yg tanpa sengaja menyenggol tali charger BB saya. (bayangin bo’… sampe 3 kali!!!) Ketika BB saya terjatuh, anak itu menatap saya dgn wajah ketakutan. Lama dia menatap saya dgn wajah hampir menangis, hingga akhirnya………..anak itu hanya saya senyumi! Sikap saya ini memancing pertanyaan Mbubh yg waktu itu sdg duduk di samping saya, “Kok kamu sabar banget sih sama anak kecil? Kalo sama aku gampang banget ngomelnya.” BWAHAHAHAHA… =))

Beneran, saya kayaknya udah nggak bisa lg marah sama anak-anak. :D I love them. I love childhood. Sekali lg, bukan suka yg maniak gitu jg. Tp saya jd ngerti dan memaklumi mereka. Satu hal… jika suatu hari nanti saya menjadi ibu, I don’t want to be a mother for my children. I’ll be their friend. :) Karena ketika saya hanya menjadi ibu, saya tidak bisa benar-benar memahami dunia dan jiwa anak-anak saya kelak. Saya hanya akan jd tukang perintah, tukang ngomel, tukang cubit, dan tukang melotot! *sukur-sukur bukan jd tukang pukul*

Btw, buat yg masih sulit memahami anak-anak, coba deh sesekali baca komik Yotsuba. Saya suka banget melihat cara para tetangga, ayah (bahkan bukan ayah kandung Yotsuba, loh!), dan teman-teman ayah Yotsuba dlm memperlakukan Yotsuba yg masih kecil. ;) Komik yg akan bikin kita sadar bahwa ternyata sesederhana itu memahami anak kecil.

19 thoughts on “Yes, I Love Children! ;)

  1. wahahahahah. ah sama, aku jg nyesel pernah ngamuk2 di depan adekku, sampe banting-banting maenan dia segala :p

    bisa ngelatih kesabaran juga ya kayaknya, tante :p

  2. Kebetulan gue punya 2 ponakan yang sering banget dateng ke rumah gue dan gangguin gue. Kadang kita main, tapi kalo gue lagi capek, gue kasih aja kertas dan cat. Dan diamlah mereka…
    Senangnya bisa meracuni anak kecil biar jadi suka nggambar XDDDDD
    Pada dasarnya, udah naluri wanita untuk suka sama anak kecil. soalnya kan mereka akan jadi ibu :)

  3. pos… postingannya tendensius! haha =)) *sempet bingung sama perubahan layout, yang ternyata tadi saya masuk ke root keritikentang.com :D*

    btw, sekalian persiapan kalo punya momongan ya mbaksis? ;))

  4. @ uthie : hah? sampe banting mainan? :-o duh, kasian mainannya rusak. :(( *lah… malah kasian sama mainannya* :|

    @ Au’ : amin… padahal kenyataannya menjadi ibu katanya lebih sulit, loh. ;))

    @ jimmy : wah, bener banget! ini yg kadang ga dipahami orang dewasa. bahwa seharusnya yg gede2 ini dong yg mestinya mengerti anak2. :D

    @ vany : sama… ;) jangan2 punya pengalaman khusus jg. :P

    @ pinkina : sini, sini… mana anaknya, mbak? kalo pipinya malah berubah jd warna pink, jangan salahin aku ya? :))

    @ macangadungan : bener, le. makanya, gw salut banget loh kalo liat cowo yg lihai dlm memperlakukan anak kecil. :D

    @ ridu : hehehe… kebetulan aja kok, du. :P

  5. @ phery : hahaha… kok pd ngubung-ngubungin ke sana, yak? =))

    @ Fenty : sudah siap apa, mbak? siap jd baby sitter? :| :))

    @ AngelNdutz : hihihi… iya. aku udah nyuruh dia baca postingan ini, kok. ;)) mudah2an dia “tercerahkan”. :))

    @ tie : salam kenal jg. ;) duh, kesiapan punya anak bukan soal suka sama anak-anak aja. tp jg bagaimana memikirkan kebutuhan masa depannya kelak. :) *sok bijak* =))

    @ Nike : kata temen-temenku yg udah punya anak jg gitu, ke. :D

    @ imiL : lah, kan lg nungguin kamu duluan. ;;) *eh? loh?

    @ Kuroyanagi : hahaha… iya, kadang aku ninggalin link yg keritikentang.com… :)) kesiapan punya momongan? bisa jadi. :D diamini saja. :P

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *