“The Sisters”

Bukan, bukan… Saya bukan lagi pengen ngomongin duo penyanyi Indonesia yg ituuu… Tapi saya lg pengen nomongin komik. Ini loh, komik “The Sisters” karangan William & Cazenove yg baru aja saya baca dan ternyata, masih terhitung komik keluaran baru karena memang baru diterbitkan di Indonesia tahun 2010 ini.

Soal cerita… sebenarnya gambar di cover-nya itu udah cukup menggambarkan isi cerita, sih. *doh… ketahuan deh ya saya males cerita* :)) Intinya tentang kakak-beradik cewe yg kadang akur, tp jg kadang suka ribut. *eh, kayaknya banyakan ributnya deh dr pd akurnya* :| Yah, standart sih sebenarnya. Yg bikin menarik karena gambar komiknya kocak dan ekspresif banget! Mungkin jg karena saya lebih suka komik asal Amerika ketimbang Jepang. :D

Nggak butuh waktu lama utk menyelesaikan membaca komik ini. Antara 1 halaman dengan halaman yg lain berbeda cerita. Trus yang unik, setiap ceritanya tuh nggak ada judul. Cuma ada gambar kecil di pojok atas sebagai pengganti judul yg menandakan isi cerita. Sayangnya, setiap halamannya nggak dilengkapi dengan nomer halaman! OMG… ini cukup merepotkan saya yg seneng multitasking sebenarnya. :P Jadilah saya mengandalkan pembatas buku utk menandakan halaman terakhir yg saya baca.

Over all, komik “The Sisters” ini bagus buat hiburan kalo lg jenuh dan lg pengen ketawa-ketawa. Emang nggak bakal bikin ketawa-ketawa ngakak sampe sakit perut, sih. Tapi mampu bikin saya jd kepengen punya anak perempuan. *soalnya kalo pengen punya adik perempuan, udah nggak mungkin sih kayaknya. :| * Dan ceritanya tuh nggak dikonyol-konyolin. Emang mungkin banget kejadian antara kakak beradik. Kayak hebohnya Marine waktu dimandiin sama kakaknya, Wendy. Atau susahnya Wendy waktu mengambil Dodo, boneka kesayangan Marine yg udah dekil banget. Pokoknya humornya nggak lebay, deh. Juga nggak jayus. ;))

Soal harga… komik yg 1 ini memang harganya lebih mahal dibandingkan komik-komik biasa yg punya range harga sekitar 12 sampai 15 ribu. Komik “The Sisters” ini harganya mencapai 35 ribu! Nggak tau jg deh bakal ada seri lanjutannya atau gimana. Soalnya komik yg 1 ini emang bisa terbilang baru banget. Jd kalo diikutin dr awal, masih nggak ketinggalan, ya? :D

Eh, btw… saya nggak lg jualan, loh! :)) Lah wong bukan saya yg bikin komik atau nerbitin komiknya. :P Cuma sekedar share bacaan bagus aja buat yg lg nyari. ;))

18 thoughts on ““The Sisters”

  1. saya masih berharap banget Gaston diterbitin juga. itu komik lawas yang konyol bener. mungkin pak dokter juga tau? :D

    sekarang, the sisters ikutan ngeramaiin jajaran komik amrik macam smurf, titeuf sama tintin kali yak? e tapi sepakat, mbakyu. komik asal eropa (biasanya komik beginian asal prancis sama belgia, komik amrik didominasi super-heroes macam X-Men, Watchmen, JLA, JLU, JSA, etc etc) enggak kalah seru ketimbang komik japan koq ;))

    oh, yah. kalo komik Cedric diterbitin, saya paling akan kumpulin juga :)

  2. nilaaa.. udah selesai baca blom?? aku pinjem doonk :p

    kalo aku sih sukanya manga yaa.. tapi lucu boleh lah nyoba buatan amrik sana :p

  3. @ Fenty : worth it kok, mbak. setiap halamannya berwarna. :D nggak kayak komik yg seharga 15 ribu itu.

    @ Hey, Jude! : oh iya, ini komik asal Eropa kayaknya. Makasih koreksinya. :P Iya, mbubh juga suka komik asal Belgia dan Perancis. Baru aja td dia ngomong. :D

    @ phery : nggak tau jg. jd member rental komik ya, mas? :D

    @ peri : hahaha… aku lebih seneng komik yg bisa bikin senyam-senyum. apapun ceritanya. ;))

    @ ridu : wuuu… beli sendiri! :-w hehe… gue jg suka manga, sih. tp lebih suka komik asal Eropa atau Amerika. :P

    @ fairyteeth : beli aja, dit. bagus sih menurutku. :D iya, aku jg sependapat. komik asal Amerika lebih gimana gitu. menurutku lebih “cerdas”. ;))

  4. it’s expensive for sure. Tapi begitu kubaca, komik ini menampilkan gesture yang luar biasa ekspresif. Lengkung-lengkung tubuhnya mungkin ditampilkan berlebihan, tapi hasilnya mantap! Ekspresi wajah dan bahasa tubuhnya bisa bercerita lebih banyak dari ceritanya sendiri yang cuma 1-2 halaman.

    Warna-warnanya vivid, berani tapi tetap sejuk di mata.

    Benar, tiap ceritanya ga pake judul, cuma icon kecil di sudut. Ini pernah dipakai komik Spirou junior, cuma di Spirou masih ada teks judulnya.

    aku jg ga promosi tp komik ini benar-benar worth to buy!

    @hey, jude: ..inikah manusia yang suka nongkrong lama di kinokuniya?:) aku mulai belajar menggambar dengan menyontek komik eropa, macam Smurf, Johan & pirlouit,Spirou & Fantasio, Steven Sterk. Gaston termasuk salah satu komik yang menginspirasi terapikomik.

    Titeuf ada yg baru juga, terbit bareng The Sisters.

  5. @ tito : Smurf sekarang udah diterbitin di sini sih ya… cuman itu dulu bacaan favorit saya, barengan sama Johan & Pirlouit sama si Janggut Hitam. saya cuman suka sama Spirou – Fantasio, tapi enggak yang versi Marsupilami sendiri :P sementara Gaston berada di urutan paling atas. Steven Sterk? ide bocah kuat dan normal yang berubah-ubah gara2 bersin itu kurang mantap, makanya saya lebih demen sama Cedric, yang menampilkan kehidupan ‘normal’ seorang bocah, dengan bumbu kisah cintanya sama cewek oriental bernama Chen :P

    btw, saya lupa, yang dari amrik juga ada yang nggak kalah seru: macam BONE yang bikinannnya Jeff Smith (tahu kan?), juga Peanuts karya David Schulz (pernah saya bahas di blog saya :D hehe), tapi yang lagi kenceng di industri komik amrik yaa kisah superhero

  6. Jadi smurf sudah mensmurf kembali komiknya di toko buku smurf?
    Cedric baguuus. Aku juga suka.

    Aku punya Bone lengkap. Punya komik yg khusus ceritanya Rose juga, neneknya Thorn. Yg nggambar bukan Jeff Smith, lebih jelek :p. Jeff Smith kondang karena koneksi antar panelnya yang enak.

    Peanuts dimana gambar mata cuma titik itu sukses menggambarkan ekspresi kepolosan.

  7. @ Tito : kalo ga salah rencananya smurf bakal dirilis (ulang, sama elex, sementara dulu diterbitin sama aya media, yang sekarang udah nggak jelas nasibnya gimana) sebanyak 12 jilid. saya beli dua jilid, lalu mandeg gara2 males ngelanjutin. saya orangnya picky banget sih :P

    soal BONE, selain dari rangkaian seri utamanya, ada juga yang versi spin-off, Stan Sakai (pengarang Usagi Yojimbo) ikutan nge-gambar disitu, yang bikin saya jadi nggak suka. saya murni suka dengan artwork-nya Jeff Smith, yang memiliki style outline tebal khas komik. jadi, saya enggak beli yang seri ROSE lantaran artworknya beda :P

    kalo pak dokter ngikutin harian The Jakarta Post, disitu diselipin beberapa komik strip khas amrik, koq. macam Peanuts, Rose is Rose, The Born Loser, Ferdnand hingga Garfield. lumayan menghibur juga.

    btw, FYI, trilogi komik legendaris karya Will Essner sekarang juga udah diterbitin. itu yang jadi fondasi komik strip di amerika.

  8. @ hey, jude: hai, aku kok disamain beng rahadian, aku ga ada apa2nya. haha jadi ingat aku ga jadi beli selamat pagi urbaz, masih ada yang jual ga ya.

    aku di kantor pake widget buat nongolin komik, ada pooh, peanuts, dilbert, garfield.

    Will Eisner yang “contract with god” udah nongol indonesianya ya? aku belum nemu di gramed.

  9. @ Tito : saya sempet baca2 sekilas komiknya Beng, lumayan. dan saya langsung inget komik strip-nya pak dokter :P kalo yang lokal, saya adalah penggemar Dwi Koendoro. dulu saya koleksi potongan komik strip Panji Koming juga (tapi kurang demen sama Sawoeng Kampret lantaran… desain karakternya ganjil =)) )

    pooh? saya malah belum tau. kalo dilbert itu kesukaan saya di kompas :D

    btw, yang Will Eisner udah terbit koq, saya lihat di gramedia matraman sabtu kemaren. sebagai referensi, kalo yang dari japan, mungkin pak dokter bisa nyoba baca BUDHA karya Osamu Tezuka (pencitraan BUDHA versi Tezuka, dan memenangi Eisner Award), dan kumpulan komik2 awal Rumiko Takahashi (saya lupa judulnya, kalo nggak salah pake anthologi rumiko takahashi).

  10. aku punya buddha cuma sampai no.3. dulu ga punya budget buat nerusin.

    rumiko takahashi itu betah banget bikin komik. inuyasha udah brenti belum? aku sempet liat komik lump terbitan elex.
    waduh, kita komen di sini panjang bgt :p. wakakak..nilla pasti mencak2.

  11. BUDDHA saya punya komplit, lantaran gembar-gembor itu komik memenangi Eisner Awards dowang. kalo yang Rumiko Takahashi Anthology ini adalah karya2 awal dan legendaris yang masuk ke downstream, jadinya lebih berasa ‘vintage’ ketimbang karya2 mainstreamnya macam si Inuyasha :P

    btw, saya mau kasih rekomendasi komik (amrik) lagi, cuman kudu dipending dulu gara2 saya lupa judulnya. rencananya sih mau saya akuisisi siang ini, cuman batal gara2 hujan :P

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *