2 Tahun…

Tadi malam, obrolan via BBM…

Goddess : La, lagi apa?

Saya : Mau bikin minum aja. Hehehe… Kenapa?

Goddess : Gue mendadak kangen elo ama Onta.

Saya : Hahaha… Kenapa gitu? Barusan Onta ngetag note gitu ke gue di FB. Tp gue belum sempet baca.

Goddess : Oh ya? Nggak tau, nih. Keinget aja udah 2 tahun…

Saya : *tiba-tiba teringat sesuatu* Nick ya, des? :)

Goddess : Iya. Uhuhuhuhu… :((

Saya : Cep cep cep… Jangan nangis. Ntar Nick nya sedih, loh. :(

Goddess : Nggak nangis kok, cuma nyesek aja. :(

Saya : Kenapa nyesek?

Goddess : Nerima kenyataan dia udah nggak ada rasanya aneh.

Saya : Ingat yang indah-indahnya aja. >:D<

Goddess : Rasa-rasanya kayak ilang ingatan gitu, loh. Kayak ada, tp udah nggak ada.

Saya : Duh des… Gue kebayang rasanya. Lo masih ngerasa dia belum pergi, ya?

Goddess : Ngg… ada rasa seperti dia belum pergi. Ada rasa kayak semua itu ingatan yg ditanam. Kayak bourne supremacy gitu, deh.

Saya : Dia emang belum pergi, kok. Dia masih ada di hati kita. ^^

Goddess : Nggak pernah gampang ya yg kayak begini? Kalo gampang kan enak.

Sudah 2 Tahun… salah 1 sahabat terbaik saya meninggalkan dunia ini. Seseorang yg saya panggil “Goddess” bahkan masih berstatus sebagai  kekasihnya saat ia meninggal. Saya memang belum pernah merasakan sedihnya ditinggal mati pacar. Tapi saya sangat yakin itu nggak mudah. Ya, memang tidak ada kepergian dan kehilangan yang terasa mudah. Bahkan Goddess sendiri sampai sekarang merasa Nick masih ada. Duh, jujur aja. Saya sendiri berlinang air mata waktu mendengarnya. :((

Saat ini, Goddess sudah menikah. Sudah punya 1 anak malah. Tapi buat dia, ingatan tentang Nick akan selalu tersimpan rapi. Sama seperti saya, “Onta”, dan sahabat-sahabat Nick yg lain yg tentu sangat merasa kehilangan. Tepat hari ini, sudah 2 tahun dia pergi. Tapi segala tentangnya tidak akan pernah hilang bagi kami… ^^

Goddess dan Onta, 2 nama yg menyimpan rahasia terbesar dlm hidup saya.  Tentang mereka ada di cerita yg lain lg. Yg jelas, kedua sahabat saya ini yg membantu saya bangkit ketika saya berada di titik terendah dlm hidup saya. Karena pahitnya hidup yg pernah mereka jalani, jauh lebih sulit dr saya. :)

8 thoughts on “2 Tahun…

  1. Sometime, we’re trapped by the bond from the past… but life goes on…

    ada banyak orang yang datang dan pergi dalam hidup saya, dan saya menghargai dan akan selalu mengingat kebaikan mereka. tapi, hidup harus tetap jalan terus, dengan demikian, kebaikan mereka yang telah mensupport dan membantu saya tidak akan sia-sia… *komen sok bijak* :|

  2. ditinggal meninggal, seseorang yg deket dengan kita….rasanya kayak mimpi ya? well, you know lah aku sendiri kan baru aja mengalami kejadian yg mirip…

    makasih dukungannya ya nilla :)
    your comments mean a lot to me, during that difficult week.

    salam buat nieke.

  3. memang ga mudah.. waktu sahabat saya meninggal di usia yg muda banget, saya juga kecewa bgt. mnrt saya, dia orgnya baik. trus knp harus meninggal muda.. tapi itulah hidup. Tuhan yg punya rencana :)

  4. Ngeliat komennya, jadi pengen meluk mbak tyka :(

    Betul, El, Tuhan punya rencana … dan semoga itu yang terbaik untuk semua pihak :)

  5. euhhh, baru kmrn malem gue ama temen gue ngomongin alm sahabat kita. ini pas buka blog lo bahasnya juga gak jauh beda…
    ditinggal sahabat itu emang menyedihkan, tapi klo ditinggal pacar yg kita sayang apalgi kalo niatnya ampe nikah… errr… gue gak bisa bayangin, gak kuat.

  6. Gak mudah memang menerima kehilangan orang yang kita cintai.
    Tapi sudah menjadi suratan takdir kalo kematian itu akan datang. Dan hanya Tuhan yang tahu kapan kematian itu datang menjemput kita.

    Btw, ini posting ketiga yang baca dan kesemuanya membahas tentang kematian.Brrr….

    Lam Kenal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *