Blog BUKAN Diary!

Blog BUKAN Diary! Maksud diary di sini adalah sebuah buku yg bisa ditulis seenak jidat. Blog itu area publik! Siapa aja bisa baca. Siapa aja! Selama kita memberi akses orang lain untuk membacanya. Udah ada blogger yg dapet masalah karena apa yg ia tulis di blognya. Jd bijaklah dalam menulis blog!

Kenapa tiba-tiba saya menulis tentang ini? Padahal di luar sana udah ada banyak sekali artikel yg membahasnya. Karena saya lg kesel! Kesel sama seorang blogger yg seenaknya menulis tentang masalahnya dan saya di blognya. Padahal masalah itu udah dianggap selesai (dengan kesepakatan berdua). Tp nggak ngerti kenapa orang ini masih aja selalu mengungkit, meskipun dia bilang kalo dia bukan mengungkit, tp mengenang. Laaaaahhh… apa bedanya??? Gimana jg caranya mengenang tanpa mengungkit???

Kalo lo emang nggak punya cukup nyali untuk mengungkapkan secara langsung tentang keberatan lo akan sikap seseorang, ya lo simpan aja rasa keberatan lo itu di dalam hati! Nggak enak? Nyesek sendiri? Ya itu resiko! Kenapa jg lo nggak berani ngomong langsung ke orangnya? Kalo emang nggak tahan, trus pengen mencak-mencak? Ya lo tulis aja sana di buku diary lo! Lo punya diary, kan? Ya lo tulis aja di sana! Tp ngotot pengen tulis di blog karena pengen ada yg baca dan nanggepin meskipun tanpa mencantumkan nama dan link? Ya udah, lo jd blogger anonim aja sekalian! Biar orang yg baca nggak pernah ngerti apa yg lo tulis.

Menulis masalah pribadi di blog meskipun tanpa mencantumkan nama dan link terkait NGGAK bikin elo terhindar dr masalah! Mungkin iya secara hukum, tp nggak secara personal! Karena kalo elo bercerita sedetail itu tentang masalah lo, PASTI orang yg bersangkutan akan merasa. Nggak tertutup kemungkinan masalah yg udah selesai akan terungkit lg. Gue jg biasa kok nyantumin nama dan link beberapa orang di blog. Tp TENTU atas IJIN yg bersangkutan.

Buat elo, orang yg udah bikin gue emosi banget dengan isi postingan lo, gue bikin postingan ini buat lo! Gue emang nggak nyantumin nama lo di sini. Juga nggak ngasih link ke blog lo. Tapi lo tau persis siapa yg lg gue omongin! Begini nggak enaknya digunjingkan di AREA PUBLIK! Gue jg nggak nyantumin nama dan link blog lo. Tp lo pasti nyesek pas ngebacanya, kan? Gitu jg dengan gue! Anehnya, lo nulis tentang masalah kita dengan bahasa yg bisa dibilang SANGAT menyinggung perasaan, tp bisa-bisanya lo nyuruh gue untuk nggak tersinggung. Hello??? Lo kira hati gue terbuat dr baja???

Dan nggak tertutup kemungkinan jg lo akan bales postingan gue dgn postingan yg nggak kalah sadisnya di blog lo. Trus, kapan masalah kita mau selesai kalo terus-terusan saling bergunjing di blog??? ITULAH kenapa td malam saya sempat memutuskan untuk berhenti ngeblog di twitter! Beneran deh ya, kalo yg namanya blog malah dimanfaatkan secagai wacana utk menggunjingkan orang trus jd bales-balesan, mendingan saya berhenti ngeblog aja!

Saya udah 5 tahun ngeblog (ngeblog yg aktif loh, ya. bukan cuma sekedar bikin blog terus ditinggalin). Selama perjalanan ngeblog saya, saya jd ngerti bahwa ngeblog itu jg ada etikanya! Semua yg lo tulis di blog, harus bisa lo pertanggung jawabkan dan siap akan semua resikonya. Jd berhati-hatilah dlm menulis blog. Kalo lo nggak siap untuk itu, mending nulis di diary aja sana atau jd blogger anonim sekalian!

Gue nyamperin lo baik-baik di YM. Lo pasti inget gimana gue nyamperin lo! Sama sekali nggak pake emosi! Lo tau sendiri siapa yg malah lebih nunjukin emosinya di antara kita! Jd berhenti untuk fitnah gue dan bilang kalo gue dateng ke elo dengan cara yg NGGAK BAIK!!! Kalo setelah itu sikap gue jd nggak baik, itu cuma efek dr POSTINGAN LO!

_________________________

*berusaha menarik nafas dalam-dalam… dan mengeluarkannya lewat lubang yg benar* :|

Doh, udah cukup deh saya nulis ala “ABG-labil” kayak gini. Tadinya saya sebenarnya nggak yakin sih mau posting tentang ini karena saat ini pun kepala dan hati saya masih panas. Tp tadi malam saya udah janji sama seorang teman *hai, teman! ^^ * yg tiba-tiba nge-sms saya setelah baca twitter saya, untuk menulis tentang ini di blog. Ini juga sekaligus menjawab pertanyaan sekian banyak orang di twitter dan YM tentang kenapa saya mau mundur dr dunia blog. Tp setelah saya pikir dengan pikiran jernih, lah kenapa jg gitu saya yg harus mundur dr blog??? Toh bukan blog saya yg bikin masalah! Tul, nggak? Lagian ntar kasian beberapa fans yg merengek minta saya terus meng-update blog saya. =)) *dicekek massal*

17 thoughts on “Blog BUKAN Diary!

  1. Siapa sih nil? ga mo ikut campur sih, tp mungkin emang kalo ga bisa diomongin baik2 langsung sama orangnya dan orangnya gak mo denger, mending tulis di blog.

    salah satu alasan terlarang untuk berhenti ngeblog : krn blog dan elo diinsult orang lain lewat blog jg. itu cm nunjukkin klo lo kalah. lawan, tp dgn elegan :)

    semoga masalahnya selesai dgn baik2.

  2. syukurlah ga jadi menghapus akun2mu

    kasian penggemarmu macam saya ini hihi

    dan yg mencak2 sama dikau, suruh ngomong langsung dong, masa beraninya cuma nulis di blog, cemen ah :D

  3. beberapa orang sepertinya memang lupa, kalo blog atau twitter itu berada di arena publik. sepakat, mbakyu, kalo ada urusan yang berbau privat dan personal, memang lebih baik diomongkan via PM atau DM, enggak untuk didistribusikan ke khalayak ramai. buat apa? nyari dukungan? itu malah bikin yang kecil jadi besar, yang sederhana jadi complicated :P

    Tp setelah saya pikir dengan pikiran jernih, lah kenapa jg gitu saya yg harus mundur dr blog??? Toh bukan blog saya yg bikin masalah!

    bener, mbakyu. kalo ente pensiun dini dari nge-blog gara2 orang itu, berarti ente yang kalah. lagian, enggak ada alasan yang reasonable kan, kalo mbakyu pensiun sementara dianya tetep lanjut nge-blog?

  4. orang-orang sih, kalo memperkenalkan blog pada orang yang belum ngerti, bilang kalo blog itu “semacam diary online”. diary online sebagai sebuah idiom lho. diary yang bisa dibaca semua orang, karena online itu tadi.

    makanya yang punya blog seharusnya lebih aware dengan apa yang dia tulis karena semuanya terpublish ke publik.

  5. waaawww keren sekali tulisannya walopun dalam keadaan “panas” :D
    padahal aku sering curhat di blog juga loo, tapi gak pernah nyinggung orang :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *