Di Balik Mie yang Enak Itu…

Postingan ini terinspirasi dr obrolan saya dengan seorang temen kantor. Seusai makan siang, nggak tau gimana ceritanya tuh tau-tau kami ngobrol soal makanan. Obrolan ini pun mengingatkan saya akan mie rebus buatan mas-mas kantin waktu saya masih SMA dulu.

Begini ceritanya…

Dulu di kantin sekolah saya, ada mie rebus yg terkenal banget. Padahal kalo dilihat-lihat, itu tuh cuma mie instan biasa loh. Cara memasaknya jg sederhana. Mie nya direbus dalam sebuah panci yg gede banget yg sebelumnya diisi air terlebih dahulu. Nah, semua mie-mie instan itu dicelupin ke sana. Trus bumbunya dimasukin ke dalam mangkuk beserta sebuah telur rebus. Nanti kalo mie yg disebus di dalam panci udah mateng, baru deh mie nya dituang ke dalam mangkuk, trus dicampur dengan bumbunya.

Udah. Gitu doang!

Nah, saya pernah mempraktekkan cara memasak mie seperti ini di rumah. Saya beli mie instan yg merk dan jenisnya sama persis dengan yang di kantin sekolahan itu. Trus saya masak jg sama persis dengan cara si mas kantin yg pernah saya perhatikan. Lalu hasilnya? Beda! Iya, nggak ngerti kenapa. Mie yg saya buat tidak seenak mie yg dibuat oleh mas-mas kantin itu. Dan ini nggak cuma sekali loh saya coba. Sudah berkali-kali dan hasilnya tetap sama : lebih enak buatan si mas-mas itu!

Trus, di suatu siang seusai pelajaran Olah Raga, saya dan kelima temen saya *dadah-dadah ke Dian, Ocha, Ochie, Nieke, dan Yudith* makan mie bareng di kantin. Iya, mie yg enak banget itu. Lalu terjadilah percakapan seperti di bawah ini :

Saya : Mie ini enak banget, ya? Aku pernah nyoba bikin sendiri di drumah, loh. Persis kayak cara masak si mas nya. Tapi kok rasanya beda, ya? Tetep lebih enak bikinan mas nya.

Temen 1 : Kok sama sih, La? Aku jg pernah nyoba bikin sendiri di rumah dan rasanya jg beda!

Saya : Oh, ya? Ih… Aneh banget. Kok bisa gitu, ya?

Temen 2 : *memperhatikan si mas yg lagi masak mie yg kebetulan posisinya tidak jauh dr meja kami* Eh, kalian coba perhatiin mas nya, deh…

*saya dan teman-teman yg lain ikut memperhatikan si mas yg lg masak mie*

Temen 2 : Kayaknya air yang sedang direbus di panci itu bikin si mas nya keringetan, ya? Hmmm… Kebayang nggak sih kalo kuah mie yg kalian makan itu kecampur sama keringet mas nya?

*mendadak suasana hening*

Teman 3 : Jangan-jangan…

Teman 4 : Rasa mie ini beda karena…

*serentak ngejauhin mie dari jangkauan. tiba-tiba perut terasa mual*

Get my point? :|

Sebenarnya, dugaan kami tentang kenapa mie si mas kantin itu terasa lebih enak, memang belum tentu benar. Tapi entah kenapa, tiba-tiba saya jd  tersugesti aja gitu. Sejak saat itu, saya dan teman-teman ini jd malas makan mie itu lg. Bukan itu aja! Saya pun jd rada-rada jijay kalo makan mie kuah. Jd kalo mesen mie, pasti mesennya mie goreng terus. =))

Nah, pernah punya pengalaman seperti ini? Suka dengan mie, baso, atau ketoprak abang-abang di pinggir jalan atau yg suka lewat itu, tp waktu bikin sendiri di rumah, rasanya beda? Bisa jd loh kasusnya seperti cerita saya di atas… :|

=))

31 thoughts on “Di Balik Mie yang Enak Itu…

  1. Kalo ngebayangin makanan yang kita beli di orang, selalu saja ada rasa was-was seperti itu, termasuk yang di restoran mewah sekalipun. faktor-faktor kecil seperti tangan nggak dicuci setelah kena sesuatu, itu kan bisa terjadi saat memasak…

  2. mo tau jawaban jujurnya? karena…. di tempat jualan itu pada nongkrong jin2 penyedap rasa yg meneteskan liurnya ke makanan yg kalian makan agar terasa lbh nikmat…. hiiiii…. (jijayan mana dibanding imajinasi kamu? hehehe, peace mas kantin. eh salam perdamaian dari saya buat mas2nya ya, jgn tuntut saya, cuma kidding, just becanda :P )

  3. @ putry23 : yah, kurang lebih begitulah. silahkan didefinisikan sendiri. =))

    @ isnuansa : hahaha… iya, bener tuh mbak. lebih aman masak sendiri memang. :D tp aku nggak bisa masak, euy. :P

    @ anno’ : jd keringet di sini diasumsikan sebagai pengganti garam gitu, yah? =))

    @ Chic : tapi kan aku udah nyoba masak sendiri di rumah, mbak. malah nggak seenak bikinan mas nya. ;))

    @ de asmara : hahaha… :)) bisa aja imajinasinya. :P

    @ Fenty : Ooopps… aku nggak bertanggungjawab kalo yg itu. :} mestinya aku kasih WARNING di atas postingan ini, ya? =))

  4. hahahaha..dulu ada tukang pempek n tekwan yang enak banget dipalembang..
    trus tersebar isu kalo si abang pake “celana dalem” buat pempek n tekwan ituh…
    duuuhhh kita 2 juga jijay…

    lama2 beredar rumor gila..”ya iyalah siabang mbuat tekwan n pempeknya pake celana dalem..masa nggak peke siiiyy” qiqiqiqiqi..
    menjak ituh kita makan lagi disitu..ternyata benerrr..siabang “pake celana dalem”!

  5. @ aLe : hahaha… pintar kamu, nak. karena aku tidak bertanggung jawab jika kamu jd muntah ketika makan gara2 baca postingan ini. =))

    @ vany : tau, tuh. temenku bisa aja deh ngasih sugesti yg enggak2. ;))

    @ elly.s : wahahaha… parah jg tuh. artinya bisa ambigu. =))

    @ sez : pernah meratiin OB mu waktu bikin mie, nggak? ;;) *nakut-nakutin*

    @ diah : hayooo… apanya yg iya? :P kamu tersugesti jg, kah?

    @ ridu : hihihi… tambah kecil dong badan lo? ;)) *dicekek ridu*

  6. akakakkk… bisa jadi bukan cuma keringat, tapi klo si mas-masnya lagi flu, ada bumbu tambahan dari hidungnya si mas itu. akakakakkk
    makin nikmat aja tuch mie instannya.

  7. @ macangadungan : hah? serius direbus sekalian sama bungkus-bungkusnya? :-o wah, udah terkontaminasi pelastik dong mie nya. :-? masih ada yg mau makan, gitu? :-??

    @ mbah jiwo : wahahaha… maksudnya baso nya rasa keringet badan gitu? wuiii… lebih ngeri lg. =))

    @ cah ndueso : engg… anu, mas. saya ndak bisa bahasa Jawa, loh. :|

    @ ImUmPh : *howek* ngebayanginnya aja aku pengen muntah. :))

    @ geblek : iya, emang sengaja nggak disebarin ke anak-anak yg lain. kan belum tentu bener. ;))

    @ Zawa : sedap? umm… kalo penyedapnya dr keringet mah, ga deh… :|

    @ za : hihihi… iya. kalo dipikir-pikir, kasian jg mas nya jd kekurangan pelanggan. :P

  8. deket rumah saya begitu juga kok, klo nko2nya ga kutangan kringetan, atau yang masak diganti orang lain, rasanya jadi biasa aja :p

    coba cek airnya deh, tanya langsung aja ini air di kasih apa. tukang gado2 di kantor saya airnya dikasih bawang busuk gitu =))

  9. saya percaya sejak ngeliat video2 dari luar yang oleh kokinya entah diludahin, bahkan dikencingin karena sebel sama pembeli atau bosnya. emang paling sehat masak sendiri :p

  10. huhuh kalian mempitnah mas-mas itu
    hayo minta maap [-(

    bikinan kau kurang enak karena panas airnya buat ngerebus beda, mungkin..

    soalnya bikinan saya kata yg peernah nyoba enak tuh :D

  11. wah di kantor gw jg ada tuh yg jualan mie rebus enak. pernah mikir jg sih klo si bapak penjual nambahin sesuatu ke mie nya. tp tau gak? karena terbiasa masak dan cinta memasak, masakan kita bisa jd enak loh.. mungkin itu jg rahasia si bapak. cinta. *lebay dikit mungkin, tp setidaknya berprasangka baik :P*

  12. Pingback: reuni 07

  13. Pingback: Mie Instant! No Thanks! « ImUmPh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *