Perkenalkan : Tsuneo… Eh, Dorami!

Dorami di klinik Hewan
Dorami di klinik Hewan

Perkenalkan… Namanya Dorami. Nama itu diusulkan oleh si mas yg 1 itu waktu saya kebingungan memberi nama utk nya. Sebelumnya, dia bernama Tsuneo. Nama yg diberikan Mbubh waktu kami membawanya ke klinik hewan. Huh, padahal dia betina. Masa dikasih nama Tsuneo yg jelas-jelas adalah nama temannya Nobita di dlm kartun Doraemon yg berjenis kelamin pria! :-w Apakah Dorami ini kucing saya? Eits… nanti dulu! Biarkan saya cerita sedikit ttg sejarah bertemunya saya dgn si Dorami ini…

Pagi ini, Mbubh meng-sms saya. Katanya subuh tadi dia nemu anak kucing di selokan di depan kosnya. Kondisinya cukup naas. Usianya sekitar 3 minggu, kata Mbubh. Penuh lumpur, kedinginan, dan tampak tidak sehat. Sepertinya kucing ini ditinggal induknya atau memang dia yg kabur dr induknya? Hehe… entahlah. Dia jg nggak curhat sama saya. :P Trus dimandiinlah si Dorami ini oleh Mbubh. Lalu diberi minum air putih karena anak kucing ini belum boleh dikasih susu yg dikonsumsi oleh manusia. Susunya harus khusus yg buat anak kucing. Maka setelah diberi minum, Mbubh pun meletakkan kembali kucing tersebut di depan kosnya. Berharap ada induk yg mencari si anak kucing ini.

Tp hingga Mbubh pulang kerja, anak kucing ini masih di tempat yg sama. Tanpa ada induk kucing yg mendekatinya. Sementara Mbubh yg nota bene adalah seorang dokter hewan itu paling nggak tega ngeliat anak kucing terlantar. :P Lalu dia sms saya lg dan bilang kalo mau memeriksa kondisi si kucing ke klinik hewan. Maka saya pun menemaninya. Nah, inilah pertemuan pertama saya dgn Dorami. Pertama kali ngeliat, ya ampun… saya langsung inget sama kucing saya yg dulu, Putty! Warnanya sama persis. Bahkan tulang ekornya yg bengkok jg menambah kemiripan mereka! Wow… saya langsung jatuh cinta sama kucing ini.

Dorami di dalam kotak sepatu
Dorami di dalam kotak sepatu

Singkat cerita, setelah dr klinik, lalu beli obat dan susu khusus utk Dorami, ia pun saya bawa pulang ke kos. Sejujurnya tadinya saya agak ragu membawanya ke kosan. Secara nggak terlalu yakin boleh melihara hewan di kosan. Tp saya pikir, nggak ada salahnya saya coba dulu semalam ini menginap di kamar saya. Dorami sempat saya tinggal makan malam sebentar ke luar. Lalu dia tidur anteng di dlm kotak sepatu yg berfungsi sbg kandang sementaranya. Duh, manis banget kucing ini ketika tidur. Mlungker gitu… Nggak riwil sama sekali. Eh, tp begitu dia saya bangunkan utk diberi susu, riwilnya bukan main. Nggak pernah mau meminum susunya, malah terus-terusan mendekati badan saya. Huff… Saya sempet panik jg. Secara dia mengoceh terus. Takut mengganggu anak kos yg lain.

ih, ada yg nyempil di bedcover saya! :))
ih, ada yg nyempil di bedcover saya! :))

Tapi, begitu dia saya letakkan di atas kasur, dia langsung anteng! Masuk-masuk celah selimut saya dan… langsung terlelap! Owalaaahh… Nggak sopan. Baru jd tamu udah berani menjajah selimut saya. :)) Tp nggak apa-apa jg, sih. Saya seneng-seneng aja ngeliatnya. ;)) Meskipun itu artinya, posisi tidur saya terjajah! :-w Hahaha… Emang sih, saya tau. Katanya nggak baik anak gadis sering deket-deket kucing. Kotorannya itu membawa virus, kan? Ya, saya jg tau. Makanya saya dan Mbubh sampe bela-belain beli tempat khusus utk meletakkan tanah di dlm kandangnya kalo-kalo dia mau bok*r. :P

Rencananya, kucing ini akan saya pelihara sampai dia benar-benar sudah pulih banget dan mampu dilepas sendiri ke luar. Saya memang nggak berniat memeliharanya, mengandanginya, lalu membuatnya bergantung pd makanan yg saya berikan. Nggak tau kenapa, saya sebenernya lebih seneng lihat kucing yg mandiri, loh. :P Meskipun saya jg pernah melihara kucing sampe bertahun-tahun hingga akhirnya hilang entah kemana. :(( Padahal kucing saya yg dulu itu sempet dibuang ayah saya ke tempat yg jauuuhh banget dr rumah. Dikarungin pula ngebuangnya. Tp tetep aja tu kucing bisa balik ke rumah lg! :-o Aneh, kan? :))

Mudah-mudahan kalo udah sehat nanti Dorami nggak gitu, ya? :D Bukan, bukan karena saya menolak memelihara kucing lg. Ih, saya mah cintaaa banget sama yg namanya kucing! Tp justru karena saya ingin dia bebas dan mandiri di luar sana. ;)

18 thoughts on “Perkenalkan : Tsuneo… Eh, Dorami!

  1. petromax!! haha :D

    lucu banget kucingnya, mbakyu. saya paling enggak tega liat bayi kucing yang terlantar kedinginan :| semoga itu kucing bisa diasuh sama mbakyu sampe dia bisa dilepas lagi ke ‘alam liar’ jakarta, dan bisa nyari makan sendiri

  2. kenapa dia anteng ketemu bed cover kamu? karena anak kucing selalu mencari kehangatan bulu induknya. dia masih rentan banget.

    kenapa kucing/anjing yg dibuang jauh dan mata ditutupin bisa nemu lagi rumah majikannya? intuisi mereka sangat tajam. kucing gue juga dulu gitu. apa ya yg bisa bikin mereka ‘ngendus’ kita lagi? (lah kok malah nanya balik ya? awalnya terkesan expert … ^,^ )

  3. @ Hey, Jude! : eits… ralat! dia nggak aku lepas di jakarta. tp di BSD. :P hehehe…

    @ Chic : wahahaha… masih keukeuh ya, mbak? =))

    @ Fenty : iya, ih. berasa punya anak beneran. ;)) ngurusnya kurang lebih sama. *sok tau*

    @ orange float : memang ga ada perpisahan yg terasa mudah. tp bukan berarti ga mungkin, kan? :D

    @ macangadungan : gue lepasin aja di luar kosan, le. kamar gue di atas, kok. ga mungkin kan dia tau2 balik ke kamar gue? :))

    @ Grandi Yusuf : coba pelihara kucing yg terlantar aja. kayaknya yg kayak gitu lebih layak dapet perhatian lebih. ;))

    @ de asmara : iya, hebat bener ya insting mereka itu? :-? aku jg ga ngerti kenapa, mbak. :-?? apa dia merasa familiar dgn bau badanku? :| eh, badan “kita”… :))

  4. jadi terharu dengar ceritanya sekarang gmana tuh nasibnya si Dorami? :-? kucing kadang ngegemesin tapi kadang juga suka ngejengkelin kalau udah pup sih.

    Salam kenal dan kunjungan perdana

  5. kucing? keliatannya lucu tuh, tp kalo disuruh megang atau nowel pake telunjuk aja ogah, hehehe… tp suamiku doyan banget. kucing kampung dirumah aja dikasih catfood merk science diet. warakadah… ;)

  6. eh ga boleh dikasih susu yg buat manusia ya ?
    pantes anak kucing yg saya temuin kmaren, 2 ekor, mati abis saya kasih susu
    abisnya bingung jeh
    :((

  7. waaa…di adopsi aja nillaa…kasian… :(
    aku paling ga tega kalau ada binatang apapun yang terlantar…ga tahan liatnya. ga kebayang kalau lagi ujan or banjir..lagian itu kucing kok..ga usah terlalu di piara juga gpp..hihihi..

    kebiasaan jelek ku juga tuh, mungut anak kucing di deket kantor, ampe satpam semua sebel liatnya. tapi begitu liat mereka besar2..dan tiap nyamperin aku kalau aku masuk kantor..waaaaaa senangnyaaaa :D .

  8. Pingback: ~ FeeL n ThinK ~ » Blog Archive » The Pictures of DORAMI

  9. Pingback: Tips Merawat Anak Kucing

  10. Ada baiknya kucing yg dilepas itu yg sudah dewasa, pelihara aja sampe kucing kira kira bs cari buruan sendiri. Dan lepasnya jgn dipinggir jalan raya. Rawan ketabrak. Dan ada baiknya dilepas diwilayah yg msh banyak tanah kosongnya. Misal di kebun teh puncak bogor yg msh banyak lokasi tanah kosongnya, soalnya liat kucing disana pd gendut dan bahagia gt

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *